Geografi Peru dan Informasi Menarik Lainnya

Peru adalah negara yang terletak di sisi barat Amerika Selatan, lebih tepatnya berada diantara Chili dan Ekuador. Negara ini juga berbatasan dengan Bolivia, Brasil, dan Kolombia dan memiliki garis pantai di sepanjang Samudra Pasifik Selatan. Peru adalah negara terpadat kelima di Amerika Latin dan dikenal karena sejarah kuno, topografinya yang bervariasi, serta populasi multi etnisnya.

Fakta Penting Peru 

Nama Resmi : Republik Peru
Ibukota : Lima
Populasi : 31.331.228 (2018)
Bahasa Resmi : Spanyol, Quechua, Aymara
Mata Uang : Nuevo sol (PEN)
Sistem Pemerintahan : Republik Presidensial
Iklim : Bervariasi dari tropis di timur hingga gurun kering di barat; iklim sedang hingga sangat dingin di Andes
Total Luas Area : 496.222 mil persegi (1.285.216 kilometer persegi)
Titik Tertinggi : Nevado Huascaran pada 22.132 kaki (6.746 meter)
Titik Terendah : Samudra Pasifik setinggi 0 kaki (0 meter)

geografi peru

Sejarah Peru

Peru memiliki sejarah panjang yang berasal dari peradaban Norte Chico dan Kekaisaran Inca. Orang Eropa tidak tiba di Peru sampai tahun 1531 ketika Spanyol mendarat di wilayah tersebut dan menemukan peradaban Inca. Pada saat itu, Kekaisaran Inca berpusat di tempat yang sekarang bernama Cuzco tetapi membentang dari Ekuador utara ke Chili tengah. Pada awal tahun 1530-an, Francisco Pizarro dari Spanyol mulai mencari kekayaan di daerah tersebut dan pada 1533 telah mengambil alih Cuzco. Pada 1535, Pizarro mendirikan Lima dan pada 1542 didirikan kesetiaan di sana yang memberi kota kontrol atas semua koloni Spanyol di wilayah tersebut.

Kontrol Spanyol atas Peru berlangsung hingga awal 1800-an, di mana Jose de San Martin dan Simon Bolivar mulai mendorong kemerdekaan. Pada 28 Juli 1821, San Martin menyatakan Peru merdeka dan pada 1824 mencapai kemerdekaan parsial. Spanyol sepenuhnya mengakui Peru sebagai negara merdeka pada tahun 1879. Setelah kemerdekaannya, ada beberapa sengketa wilayah antara Peru dan negara-negara tetangga. Konflik-konflik ini akhirnya mengarah ke Perang Pasifik dari 1879 hingga 1883 serta beberapa bentrokan di awal 1900-an. Pada tahun 1929, Peru dan Chili menyusun perjanjian tentang di mana perbatasan akan berada. Namun, itu tidak sepenuhnya dilaksanakan sampai tahun 1999 — dan masih ada ketidaksepakatan tentang batas-batas laut.

Mulai tahun 1960-an, ketidakstabilan sosial menyebabkan periode pemerintahan militer yang berlangsung dari tahun 1968 hingga 1980. Pemerintahan militer mulai berakhir ketika Jenderal Juan Velasco Alvarado digantikan oleh Jenderal Francisco Morales Bermudez pada tahun 1975 karena kesehatan yang buruk dan masalah mengelola Peru. Namun pada akhirnya Bermudez mengembalikan Peru ke sistem demokrasi dengan mengizinkan konstitusi dan pemilihan baru pada Mei 1980. Pada saat itu Presiden Belaunde Terry terpilih tetapi kemudian digulingkan kembali pada tahun 1968.

Meskipun kembali ke demokrasi, Peru menderita ketidakstabilan parah pada 1980-an karena masalah ekonomi. Dari 1982 hingga 1983, El Nino menyebabkan banjir, kekeringan, dan menghancurkan industri perikanan di negara itu. Selain itu, dua kelompok teroris, Sendero Luminoso dan Gerakan Revolusi Tupac Amaru, muncul dan menyebabkan kekacauan di banyak negara. Pada tahun 1985, Alan Garcia Perez terpilih sebagai presiden dan salah urus ekonomi diikuti, lebih lanjut menghancurkan ekonomi Peru dari 1988 hingga 1990.

Pada 1990, Alberto Fujimori terpilih sebagai presiden dan membuat beberapa perubahan besar dalam pemerintahan sepanjang 1990-an. Ketidakstabilan berlanjut dan pada tahun 2000, Fujimori mengundurkan diri dari jabatannya setelah beberapa skandal politik. Pada tahun 2001, Alejandro Toledo menjabat dan menempatkan Peru di jalur yang benar untuk kembali ke demokrasi. Pada tahun 2006, Alan Garcia Perez kembali menjadi presiden Peru dan sejak itu ekonomi dan stabilitas negara tersebut telah pulih kembali.

Geografi dan Iklim di Peru

Peru terletak di bagian barat Amerika Selatan tepat di bawah garis khatulistiwa. Ini memiliki topografi yang bervariasi yang terdiri dari dataran pantai di barat, pegunungan terjal tinggi di pusatnya (Andes), dan hutan dataran rendah di timur yang mengarah ke lembah Sungai Amazon. Titik tertinggi di Peru adalah Nevado Huascaran dengan ketinggian 22.205 kaki (6.768 m).

Iklim Peru bervariasi berdasarkan lanskap tetapi sebagian besar tropis di timur, gurun di barat, dan sedang di Andes. Lima, yang terletak di pantai, memiliki suhu tinggi Februari rata-rata 80 derajat (26,5 (C) dan terendah Agustus 58 derajat (14°C).

Sistem Pemerintahan Peru

Saat ini, sistem pemerintahan Peru dianggap sebagai republik konstitusional. Ini memiliki cabang eksekutif pemerintah yang terdiri dari kepala negara dan kepala pemerintahan (keduanya diisi oleh presiden) dan Kongres unikameral Republik Peru untuk cabang legislatifnya. Cabang yudisial Peru terdiri dari Mahkamah Agung. Peru dibagi menjadi 25 wilayah untuk administrasi lokal.

Ekonomi dan Penggunaan Lahan di Peru

Sejak 2006, ekonomi Peru terus meningkat. Ini juga dikenal sebagai beragam karena beragamnya lanskap di negara ini. Sebagai contoh, daerah-daerah tertentu dikenal untuk memancing, sementara yang lain menampilkan sumber daya mineral yang melimpah. Industri utama di Peru adalah penambangan dan pemurnian mineral, baja, fabrikasi logam, ekstraksi dan pemurnian minyak bumi, pencairan gas alam dan gas alam, perikanan, semen, tekstil, pakaian, dan pengolahan makanan. Pertanian juga merupakan bagian utama ekonomi Peru dan produk utamanya adalah asparagus, kopi, coklat, kapas, tebu, beras, kentang, jagung, pisang raja, anggur, jeruk, nanas, jambu biji, pisang, apel, lemon, pir, tomat, mangga, barley, minyak sawit, marigold, bawang, gandum, kacang-kacangan, unggas, daging sapi, produk susu, ikan, dan babi guinea.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel