Bentuk dan Ukuran Planet Bumi

Bumi merupakan planet nomor 3 dari matahari dan berjarak rata-rata 92.955.820 mil (149.597.890 km) dari matahari. Bumi adalah salah satu planet paling unik di sistem tata surya kita. Planet kita ini terbentuk sekitar 4,5 hingga 4,6 miliar tahun yang lalu dan saat ini merupakan satu-satunya planet yang diketahui dapat menopang kehidupan. Hal ini karena faktor-faktor seperti komposisi atmosfer dan sifat-sifat fisiknya seperti keberadaan air di planet ini yang lebih dari 70,8% memungkinkan adanya kehidupan.

Namun Bumi juga unik karena ia adalah yang terbesar dari planet-planet terestrial (yang memiliki lapisan batuan tipis di permukaan dibandingkan dengan planet lain yang sebagian besar terdiri dari gas seperti Jupiter atau Saturnus) berdasarkan massa, kepadatan, dan diameter. Bumi juga merupakan planet terbesar kelima di seluruh tata surya kita.

Ukuran Bumi

Sebagai planet terestrial terbesar, Bumi diperkirakan memiliki massa 5,9736 × 1024 kg. Volumenya juga yang terbesar dari planet-planet ini pada 108,321 × 1010 km3.

Selain itu, Bumi adalah yang terpadat dari planet-planet terestrial karena terdiri dari kerak, mantel, dan inti. Kerak bumi adalah yang paling tipis dari lapisan-lapisan ini sementara mantelnya terdiri dari 84% volume Bumi dan memanjang 1.800 mil (2.900 km) di bawah permukaan. Yang menjadikan Bumi sebagai planet yang paling padat dari planet-planet lain adalah intinya. Ini adalah satu-satunya planet terestrial dengan inti luar cair yang mengelilingi inti dalam yang padat dan padat. Kepadatan rata-rata bumi adalah 5515 × 10 kg / m3. Mars, planet terkecil dari kepadatan terestrial, hanya sekitar 70% yang sepadat Bumi.

Bumi diklasifikasikan sebagai planet terestrial terbesar berdasarkan keliling dan diameternya. Di garis katulistiwa, keliling bumi adalah 24.901,55 mil (40.075,16 km). Ini sedikit lebih kecil antara kutub Utara dan Selatan pada 24.859,82 mil (40.008 km). Diameter bumi di kutub adalah 7.899,80 mil (12.713,5 km) sedangkan 7.926,28 mil (12.756,1 km) di garis khatulistiwa. Sebagai perbandingan, planet terbesar di tata surya kita yaitu Jupiter memiliki diameter 88.846 mil (142.984 km).

Bentuk Bumi

Lingkar dan diameter bumi berbeda karena bentuknya diklasifikasikan sebagai obher spheroid atau ellipsoid, bukan bola sejati. Ini berarti bahwa bumi tidak memiliki keliling yang sama di semua area, kutubnya dipadatkan sehingga menghasilkan tonjolan di ekuator, oleh sebab itu di area tersebut keliling dan diameter bumi akan lebih besar.

bentuk dan ukuran bumi

Tonjolan khatulistiwa di khatulistiwa Bumi diukur pada 26,5 mil (42,72 km) dan disebabkan oleh rotasi dan gravitasi planet. Kita ketahui bersama bahwa gravitasi menyebabkan planet-planet dan benda langit lainnya berkontraksi sehingga menghasilkan bentukan seperti bola. Hal ini terjadi karena ia menarik semua massa benda sedekat mungkin dengan pusat gravitasi (inti Bumi dalam kasus ini).

Karena Bumi berputar, bola ini terdistorsi oleh gaya sentrifugal. Ini adalah gaya yang menyebabkan benda-benda bergerak keluar dari pusat gravitasi. Oleh karena itu, saat Bumi berputar, gaya sentrifugal paling besar di khatulistiwa sehingga menyebabkan tonjolan luar sedikit di sana, memberikan wilayah itu keliling dan diameter yang lebih besar.

Topografi lokal juga berperan dalam mempengaruhi bentuk Bumi, tetapi dalam skala global, perannya sangat kecil. Perbedaan terbesar dalam topografi lokal di seluruh dunia adalah Gunung Everest, titik tertinggi di atas permukaan laut pada 29.035 kaki (8.850 m), dan Palung Mariana, titik terendah di bawah permukaan laut pada 35.840 kaki (10.924 m). Perbedaan ini hanya sekitar 12 mil (19 km), yang secara keseluruhan cukup kecil.

Jika tonjolan khatulistiwa dipertimbangkan, titik tertinggi di dunia dan tempat yang paling jauh dari pusat bumi adalah puncak gunung berapi Chimborazo di Ekuador karena merupakan puncak tertinggi yang terdekat dengan khatulistiwa. Ketinggiannya adalah 20.561 kaki (6.267 m).

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel