Nama 4 Cincin Planet Jupiter

Cincin-Cincin Jupiter - Jupiter adalah planet kelima dari matahari di Tata Surya. Ini adalah yang terbesar di antara semua planet. Planet ini lebih berat dari matahari dan planet lainnya. Selain itu, Jupiter adalah planet gas raksasa. Ini terutama terdiri dari gas hidrogen dan helium.

Helium menghasilkan seperempat massanya. Jupiter memiliki bentuk spheroid oblate karena rotasinya yang cepat. Selain itu, ini adalah planet paling terang ketiga di langit pada malam setelah Venus dan Bulan.

Cincin Planet Jupiter

Jupiter memiliki sistem cincin yang dikenal sebagai sistem cincin Jovian atau cincin Jupiter. Cincin pertama kali dilihat oleh wahana antariksa Voyager 1 pada tahun 1979. Kemudian pada tahun 1990, ilmuwan bernama Galileo melakukan penelitiannya dan menghasilkan empat cincin lengkap.

Keempat cincin Jupiter adalah cincin Utama, cincin Halo, cincin gossamer Amalthea, dan cincin gossamer Thebe. Cincin-cincin Jupiter tersusun dari debu dan tampak pudar.

Klasifikasi Cincin Jupiter

Klasifikasi cincin Jupiter tergantung pada ukuran, lokasi, dan kualitas kecerahan. Cincin yang paling tebal dan paling dalam adalah Cincin Halo. Cincin Utama yang tipis dan relatif terang mengikutinya. Selanjutnya ada cincin terluar Gossamer yang tebal, dan samar.

Cincin Utama

Cincin utama relatif tipis, sempit, dan paling terang di antara cincin-cincin Jupiter. Ini memiliki lebar 6.500 km. Tepi dalam cincin utama tetap tidak ditandai oleh satelit apa pun karena terletak 122.500 km dari bumi.

Kecerahan cincin utama mulai berkurang pada 128.600 km dalam cahaya yang tersebar ke depan. Ini terjadi menuju orbit Adrastean. Kecerahan Jupiter meningkat di dekat pusat cincin utama di 126.000 km. Namun, kontras muncul pada batas bagian dalam di mana cahaya perlahan memudar pada 120.000 km hingga 124.000 km.

Cincin Halo

Cincin Halo lebih tebal secara vertikal dan terletak jauh di dalam cincin Jovian. Pada radius 122.500 km, cincin Halo bertepatan dengan batas dalam cincin utama. Garis vertikal Halo tidak diketahui tetapi materialnya terdeteksi setinggi 10.000 km di pesawat cincin. Bentuk cincin Halo menyerupai torus yang tebal. Kecerahan permukaan cincin Halo kurang dari cincin utama.

Cincin Amalthea Gossamer

Cincin gossamer Amalthea berbentuk persegi panjang dan sangat redup. Itu membentang dari orbit Amalthea di 129.000 km ke 182.000 km. Ketebalannya 2.300 km dekat orbit Amalthea tetapi ukurannya berkurang menuju planet Jupiter. Cincin gossamer Amalthea lebih cerah di permukaan bawah dan atas. Ini juga secara bertahap lebih terang ke arah planet Jupiter.

Cincin Gossamer Thebe

Cincin Thebe sangat redup dan persegi panjang. Ketebalannya adalah 8400 km dekat orbit Thebe tetapi ukuran ini berkurang menuju permukaan planet Jupiter. Cincin gossamer Thebe terang baik di permukaan atas maupun bawah meskipun tiga kali lebih redup dari Amalthea.

Planet Lain Dengan Cincin

Selain Jupiter, planet-planet lain dengan cincin termasuk Uranus, Neptunus dan Saturnus. Planet Uranus memiliki 13 cincin yang diketahui, yang pingsan. Cincin Epsilon adalah yang paling terang di antara cincin Uranus. Di sisi lain, planet Saturnus memiliki tujuh cincin dan Neptunus memiliki lima cincin.

Nama 4 Cincin Planet Jupiter