thumbnail

Pengertian dan Macam-macam Klasifikasi Endapan Placer

Pengertian Endapan Placer (Plaser)

Endapan placer adalah endapan alohton (allochthonous) yang bernilai ekonomis. Endapan alohton sendiri mengandung definisi sebagai endapan yang telah/pernah mengalami transportasi dari lingkungan asalnya menuju ke suatu lingkungan baru di mana kemudian terendapkan bersama-sama dengan kelas-kelas endapan terigen (klastik) dan piroklastik. Kelas-kelas endapan terigen (klastik) yang dimaksudkan contohnya lempung, pasir silisiklastik, dan konglomerat. Sedangkan endapan piroklastik contohnya tufa, tufa lapili, aglomerat, dan breksi vulkanik.

Berdasarkan definisi tersebut, perlu dipahami bahwa "tidak semua endapan alohton (allochthonous) merupakan endapan placer", terkecuali apabila endapan tersebut bernilai ekonomis baru dapat disebut sebagai endapan placer. Contoh endapan placer yang bernilai jual tinggi seperti placer emas (biasa disebut emas aluvial), placer platina, placer precious stones (batu mulia ; intan, ruby, dan safir), dan placer timah.


Macam-macam Klasifikasi Endapan Placer

Oleh para ahli geologi, endapan placer diklasifikasikan dengan berbagai cara; Evans (1987) menggunakan klasifikasi genetik yang simpel dan tradisional, seperti yang terlihat pada tabel dibawah. Penggunaan klasifikasi tradisional juga dapat ditemukan dalam buku-buku teks yang ditulis antara lain oleh : Lindgren (1922), McKinstry (1948), Bateman (1950), Routhier (1963), Lamey (1966), Jensen & Bateman (1979), dan masih banyak penulis lainnya. Klasifikasi dengan pendekatan yang berbeda diperkenalkan oleh Macdonald (1983) yang kemudian menjadi sangat berpengaruh, dan telah diadopsi oleh Edwards & Atkinson (1986).

Menurut Evans (1987), terdapat kekurangan atau kerancuan yang dapat menimbulkan kebingungan pada Klasifikasi Macdonald ini, yaitu pada penggunaan istilah “koluvial”; endapan (placer) koluvial sama sekali bukan merupakan pilihan istilah yang baik/tepat, karena seperti pendapat banyak ahli atau penulis, istilah ini mengimplikasikan akumulasi pada bagian dasar/bawah (base) dari suatu jurang terjal atau lereng, dan sering digunakan sebagai sinonim untuk “talus”.

Siapa pun yang menggunakan Oxford English Dictionary sebagai rujukan, akan segera tidak setuju dengan penggunaan/pendekatan (klasifikasi) Macdonald ini. Artinya Klasifikasi Macdonald sangat bertentangan dengan Oxford English Dictionary, suatu kamus yang sangat banyak digunakan orang di dunia ini.

Dibawah ini adalah tabel klasifikasi endapan placer yang dibuat oleh Evans (1987), yang memuat kedua jenis klasifikasi tersebut di atas (yang sedikit-banyak saling bertentangan), yaitu : a) klasifikasi tradisional yang dianut oleh Evans (1987), dimana stress point-nya lebih diutamakan pada faktor media/agen pembentukan, dan b) klasifikasi Macdonald (1983), dimana stress point-nya lebih diutamakan pada lingkungan pengendapan. Perbedaan/pertentangan ini jelas terlihat pada baris dan kolom ke-2 dan ke-3 tabel di bawah ini.
klasifikasi endapan placer
Gambar klasifikasi endapan plaser menurut Evans, 1987.

Secara khusus, Macdonald (1983) mengklasifikasikan lagi endapan placer menjadi tiga kelompok berdasarkan situs-situs (lingkungan) pembentukan/pengendapannya, yaitu :
  • Placer Kontinental (darat), terdiri atas placer-placer Eluvial, Koluvial, Fluvial, Gurun, dan Glasial (es)
  • Placer Transisional (antara darat dan laut), yaitu placer eolian pantai
  • Placer Marin (laut)
Klasifikasi Macdonald (1983) ini dianggap cukup sistematis oleh beberapa ahli geologi di indonesia karena mewakili dari endapan yang paling hulu di darat (residual atau eluvial) sampai ke endapan placer marin (laut). Klasifikasi tersebut banyak dipakai sebagai bahan materi kuliah endapan placer (plaser) pada jurusan geologi di indonesia.
thumbnail

Types of Nickel Laterite Deposits

Nickel laterite deposits that are exploited for the extraction of nickel, cobalt and related metals generally fall into three distinct types as described below. At places, all three types of deposits may be associated with a single weathering profile occupying different horizons. At most locations, a saprolite zone may underlie an oxide zone.

Oxide Deposits

Consisting essentially of sesquioxides of iron and to a less extent of aluminium, oxide nickel laterite deposits occur at the top portion of the weathering profile in the ferruginous zone. Nickel occurs mostly in the goethite/limonite structure where it generally replaces the Fe. Some nickel may be present associated with asbolane and lithiphorite (manganese hydroxides). Nickel enrichment in the oxide deposits is generally less than in other types.

Upgrading may be possible in oxide nickel ores through screening out of a distinct low-grade fraction (such as barren silica). Such protocol is used Ravensthorpe deposit of BHP-B and is proposed for the Vermelho project in Brazil.

Due to the very high iron content, oxide nickel deposits are not suited to pyrometallurgical extraction. At the QNI facility at Yabulu, Australia, oxide ores are first calcined and then subjected to ammonia leaching. Nickel and cobalt are precipitated as mixed hydroxides. In Cuba and at Cawse, oxide ores are directly leached by sulphuric acid at high temperatures and pressures. The Goro orebody in New Caledonia has a thick oxide profile overlying a saprolite zone.
Types of Nickel Laterite Deposits
Nickel laterite deposits.

Clay Deposits

In some nickel laterite deposits nickel is tied in the smectite-nontronite clays. Such deposits are generally associated with poorly drained terrains and wet/dry climate. Such horizons generally lie below the ferruginous zone and above the saprolite zone. Potential for beneficiation through simple screening is generally limited. Smectite nickel deposits are generally exploited as part of the oxide or saprolite nickel mining. Nickel enrichment in smectite deposits is generally in between that of oxide and saprolite deposits. Examples of smectite-nontronite nickel deposits include Bulong and Murrin Murrin in West Australia.

Saprolite (Silicate or Garnierite) Deposits

These deposits are generally associated with freely drained terrains, commonly with an oxide deposit developed at the top of the weathering profile. In saprolite or silicate nickel deposits, nickel is in the form of nickeliferous serpentine, nickeliferous talc and nickeliferous chlorite. In these silicates, nickel replaces Mg as the latter is leached out of the original minerals. Silicate deposits yield some of the highest nickel grades in the world.

Potential for beneficiation in nickel silicate ores lies essentially in the screening out of the fresh and unaltered bedrock or zones of massive silica. Significant upgrading can be achieved by simple screening. Due to high magnesia content, silicate nickel ores are not ideally suited to acid leaching and nickel is generally extracted through pyrometallurgical treatment. Examples of silicate nickel deposits include several locations in New Caledonia (including Goro), and Sorowako, Bahodopi and Pomalaa in Sulawesi, Indonesia.
thumbnail

Limonite and Goethite in the Laterite Profile

Limonite

Limonite is a non-crystalline mineral colloid. It can be found as stalactitic botryoidal or mammillary forms, but most commonly in laterite areas simply as an earthy mass. The colour in its earthy form is brownish yellow to ochre brown.

The term “Limonite” for a specific mineral species is no longer acceptable. At present the term “Limonite” designates various iron hydroxides that show a range of values for the water of crystallisation and may also carry some adsorbed water. Traditional composition of limonite is approximately 2Fe2O3.3H2O with the water of crystallisation at about 14.5%. However, the amount of water of crystallisation varies considerably in limonite. For this reason, some authorities consider limonite as a colloidal and amorphous form of goethite with adsorbed and capillary water.

Limonite is always of secondary origin, derived from the breakdown of ironbearing minerals (iron-bearing olivines and pyroxenes in the case of Sorowako area ultramafics). It can be formed at low temperatures and pressures.

Goethite

Goethite is an orthorhombic mineral of relatively high specific gravity (4.28) and medium hardness (5.0 – 5.5). It occurs in botryoidal forms and as earthy masses. The colour is yellowish, reddish and blackish brown. Goethite is most commonly found associated with limonite, less commonly with hematite.

Ferrous iron released from the weathering of the primary mafic minerals oxidised to ferric iron and is precipitated as a hydroxide. The hydroxide has a poor degree of crystallinity and appears amorphous. It occurs as concretions as well as claylike earthy mass. The concretions have concentric layers indicating rhythmic precipitation, often around a nucleus or core. Goethite concentrates as a residual mineral due to its insolubility under prevailing pH-Eh conditions in the laterite environment.


Although the standard formula of goethite is Fe2O3.H2O, significant quantities of  Al2O3, Cr2O3 and SiO2 may be present. Thus, a plot of Al2O3+Cr2O3 against the Fe2O3 shows an inverse relationship since both alumina and chrome replace the ferric iron in the goethite structure. Otherimpurities that may also be present include Mg, Ni, Co, Mn, Ti, Cu, Zn, Cd and Pb. While the incorporation of Al in goethite may reach as high as 33 mol%, otherelements are incorporated in considerably less quantities. Experiments by Gerth (1990) indicate a maximum incorporation of Ni in synthetic goethite of 6-7 mol%.
Limonite and Goethite in the Laterite Profile
Compositions of some Goethite/limonite.

Goethite is the most common iron sesquioxide in soils that are well drained and where oxygen is abundantly available. In soils where oxygen supply is limited, its polymorph, lepidocrocite is more likely to form.

Schwertmann et al (1989) assert that goethite and hematite cannot be interconverted through a simple solid-state dehydration-hydration mechanism at ordinary temperatures. They maintain that their conversion takes place only through the processes of dissolution and reprecipitation (aided by appropriate reducing and
oxidising conditions).

Goethite in soils may also be accompaniedby its polymorph, lepidocrocite. However, its occurrence is less common and generally limited to soils that are generally deficient in oxygen due to say water saturation. In hand specimens lepidocrocite occurs as bright orange mottles or bands. (Reference: Waheed Ahmad, 2008, Fundamentals of chemistry, mineralogy, weathering processes, formation, and exploration).
thumbnail

Ekspor Bahan Tambang Mentah Akan Dibuka Lagi, Kemenperin Menolak

Penggodokan draft revisi atas Undang Undang Nomor 4 Tahun 2009 tentang Mineral dan Batubara (UU Minerba) diharapkan oleh Kementerian Perindustrian (Kemenperin) tidak akan memperlonggar larangan ekspor mineral mentah atau barang tambang mentah.
Revisi UU Minerba
Gambar ilustrasi lesunya industri pertambangan.

Hal tersebut diungkapkan oleh Dirjen Industri Logam, Mesin, dan Alat Transportasi Kemenperin, I Gusti Putu Suryawirawan. Ia menyebutkan ada 5 alasan mengapa Kemenperin menolak keinginan Kementerian ESDM mengizinkan kembali ekspor barang tambang mentah, yaitu :
  1. Dikhawatirkan smelter-smelter yang telah dibangun akan kekurangan pasokan bahan baku jika ekspor bahan tambang mentah dibuka lagi.
  2. Jika ekspor mineral atau bahan tambang mentah direlaksasi, hal itu akan menjadi preseden buruk bagi kepastian hukum di Indonesia.
  3. Diijinkannya kembali ekspor mineral mentah akan membuat harga komoditas pertambangan semakin jatuh tak terkendali.
  4. Sudah seharusnya Indonesia tidak lagi mengandalkan komoditas bahan tambang mentah untuk pendapatan negara.
  5. Pembangun Smelter-smelter merupakan rencana induk pembangunan industri nasional (RIPIN) yang telah disepakati bersama, maka kewajiban pembangunannnya harus konsisten dijalankan.

Seperti yang kita ketahui, saat ini pemerintah sementara membuat Draf Revisi Rancangan Undang-Undang (RUU) No.4 Tahun 2009 tentang pertambangan mineral dan batubara (minerba) yang ditargetkan akan selesai pada Juni 2016 mendatang.

Selain akan membahas wacana dibukanya kembali keran (relaksasi) ekspor mineral mentah (raw), Menteri ESDM Sudirman Said mengatakan pembahasan UU Minerba juga akan menyasar mekanisme perpanjangan izin operasi pertambangan bagi seluruh perusahaan tambang, hingga pada penyelesaian hambatan-hambatan pada program hilirisasi, dan pengelolaan lingkugan.

Sumber: bisnis dotcom dan detik dotcom (February 26, 2016).
thumbnail

Silicification in the Laterite Profile

Generally speaking, silica is associated with the laterite profile in two distinct ways : a) As massive silica; forming thick silica cap or silcrete, and b) As boxwork; silica sheets and lenses that are emplaced within limonite, saprolite or clay zones.

Massive silica cap or silcrete is generally present in “fossil” laterite deposits that have developed over ultramafic rocks of Precambrian age. Good examples come from certain laterite deposits of Brazil and Australia. Here, the silica content in the silcrete can reach +80% level and may require blasting during stripping operation.


Such silica caps are not always limited to laterite deposits but also cover sediments and other rock types. It is debated whether the source of silica is the pedogenic (laterisation) process or whether it has a more regional source. While currently occupying positions of high topographic levels, such silica caps are actually believed to have formed in basins and areas of low topography. Eventual denudation of the land lowered the surrounding topography, thereby elevating the silcrete-protected laterite.

According to Thiry and Millot (1987), thick silica caps or silcretes are only preserved in arid or seasonal wet/dry climates. In humid tropical climates, the water circulation is too high and silica caps are generally removed.

While occasionally massive silica can be deposited in the saprolite zone, much of the silica found in the limonite, saprolite and bedrock zones is of the boxwork or sheet type. The sheets are generally oriented sub-horizontally (or follow the topography) at the time of formation. This indicates precipitation of silica at the water table level.

Boxwork silica in the limonite is actually inherited by this zone as the process of laterisation matures. The original silica accumulations occur in the saprolite or hard saprolite zone where abundant free space is available either along natural joint and fracture openings or through extensive leaching along these surfaces.

When the surrounding saprolite becomes limonised (after further leaching and collapse), the original silica deposition in this zone is inherited by the limonite. If the silica veins in the boxwork are thick, the box-work may retain its original shape and geometry. If the silica walls are too delicate, the boxwork will suffer and show the consequences of collapse.

In practically all cases, silica in the form of boxwork, sheets and lenses is derived from the leaching of ferromagnesian minerals in the ultramafics. The total amount of silica involved in such cases is small and a source of silica outside the ultramafics is not required.

Depending on the rainfall quantity and its seasonality, silica released from the chemical weathering of olivines (and pyroxenes) may not leave the laterite profile entirely. In areas of wet-dry seasons, the flushing of silica from the laterite environment is not complete. The silica can be temporarily fixed in the profile in the form of clays or as crystalline/colloidal silica deposit.
Silicification in the Laterite Profile
Laterisation trend in wet humid climates (left) & Laterisation trend in dry laterites with silica deposition in the profile (right).
 
The occurrence of clays such as nontronite is very common in the intermediate zones of many laterite profiles in the world. Nickel also enters the nontronite crystal structure and much of the nickel present in the intermediate zone of the laterite may be in the nontronite mineral.

Much of the silica deposited in the laterite profile-whether massive, boxwork or sheet type-is amorphous in nature and results in the formation of chalcedonic or opaline deposit. Occasionally, however, microcrystalline quartz (microquartz) may be formed. In this context, Milnes, Wright and Thiry (1991) observe that:

“The occurrence of opal denotes solutions with a high silica content, high rates of precipitation, and the presence of impurity ions. Solutions with a relatively low silica content and low concentrations of impurity ions usually precipitate quartz, the largest crystals being favoured by the lowest concentration of contaminants.”

The two figures above show the marked differences between normal laterite profile developed in wet humid climates where all the magnesia and silica is eventually leached out of the limonite zone versus laterite profile developed in dry laterites with considerable silica deposition in the form of silica cap and zones of siliceous limonite and saprolite. (Reference: Waheed Ahmad, 2008, Fundamentals of chemistry, mineralogy, weathering processes, formation, and exploration).
thumbnail

Jenis Batu Permata Ruby dan Safir Berasal Dari Mineral Korundum

Asal Batu Permata Ruby dan Safir

Kebanyakan orang tidak menyadari bahwa ruby dan safir merupakan permata yang berasal dari mineral korundum. Kedua permata ini memiliki komposisi kimia yang sama dan struktur mineral yang sama. Sejumlah jejak unsur "pengotor" menentukan apakah permata korundum akan menjadi ruby merah atau safir biru yang indah. Hal ini cukup mengejutkan karena unsur "pengotor" dapat menghasilkan kenampakan yang indah seperti itu.


Merah dan biru merupakan dua dari banyak warna yang ditemukan di permata korundum. Sejumlah kecil unsur lain dapat menghasilkan warna kuning, orange, hijau, dan permata ungu. Korundum merah dikenal sebagai "ruby," korundum biru dikenal sebagai "safir", dan korundum dari warna lain dikenal sebagai "safir mewah" (Fancy Sapphire). Korundum menghasilkan permata dalam spektrum warna.

Pencarian lainnya yang berhubungan dengan artikel ini : batu ruby, batu safir, batu permata ruby, batu mulia safir, jenis batu permata, batu mulia ruby, batu permata safir. Jenis batu ruby, batu akik ruby, jenis batu safir, batu merah ruby, batu akik safir, batu mulia blue safir, permata ruby. Batu ruby merah, jenis jenis batu permata, batu permata blue safir, permata safir, permata blue safir, jenis jenis batu ruby.
Jenis batu permata ruby dan safir
Gambar batu permata ruby dan safir.

Bagaimana Ruby Terbentuk ?

Beberapa korundum berkualitas permata mengandung sejumlah jejak khrom (chromium), dan jejak inilah yang akan menghasilkan permata ruby. Jumlah khrom yang sedikit akan memberikan warna merah muda pada korundum, sedangkan jumlah khrom yang besar akan menaikkan titik jenuh warna dan menghasilkan permata dengan warna merah yang lebih terang. Untuk menghasilkan sebuah ruby, korundum harus mempunyai warna antara orange kemerahan dan ungu kemerahan. Sebagian besar warna yang disukai orang adalah merah cerah.

Saat ini sebagian besar ruby di pasaran telah melewati proses pemanasan untuk meningkatkan kejelasan warnanya. Banyak ruby dihasilkan melalui proses lanjutan untuk meningkatkan penampilannya. Prosedur ini normal, bahkan justru disukai dalam industri jual-beli batu permata. Tetapi, penjual tetap harus mengungkapkan ke pembeli tentang prosedur lanjutan ini.

Bagaimana Safir Terbentuk ?

Sejumlah jejak besi dan titanium dapat membentuk warna biru di korundum. Biru korundum dikenal sebagai "safir". Nama "safir" digunakan untuk korundum yang berkisar dari biru muda ke biru gelap. Biru dapat berkisar dari violet ke biru kehijauan.

Kualitas permata korundum dapat dilihat dalam berbagai macam warna lainnya, termasuk merah muda, ungu, oranye, kuning, dan hijau. Batu-batu ini dikenal sebagai "safir mewah" (Fancy Sapphire). Hal ini mengejutkan bahwa mineral tunggal (korundum) dapat menghasilkan batu permata dari begitu banyak warna yang berbeda.


Ketika warna safir adalah warna lain selain biru, maka warna harus digunakan sebagai kata sifat menggambarkan nama batu permata tersebut. Misalnya, merah muda safir, safir kuning, atau safir hijau. Apabila berdiri sendiri, kata "safir" hanya merujuk kepada korundum biru. Safir biru dan "safir mewah" (Fancy Sapphire) dapat diubah oleh panas, radiasi, dan proses lanjutan lainnya.

Pencarian lainnya yang terkait dengan artikel ini : jenis batu blue safir, batu ruby batu safir, jenis jenis batu safir, batu akik blue safir, ruby merah, macam batu ruby. Jenis batu permata ruby, macam batu safir, jenis jenis batu mulia ruby, jenis batu sapphire, batu akik merah ruby, akik ruby. Asal batu ruby, blue safir, jenis2 batu permata, ruby permata, batu permata merah ruby.

Popularitas Ruby dan Safir

Ruby dan safir adalah batu permata yang sangat populer. Hampir setiap toko perhiasan yang memiliki batu permata akan menjual ruby dan safir. Ruby adalah batu permata merah yang paling populer, dan safir adalah batu permata biru yang paling populer .

Pada gambar grafik di atas menunjukkan pangsa impor batu permata di Amerika Serikat yang dinilai dengan dolar. Batu permata yang masuk dalam kategori ini adalah safir, ruby, zamrud, dan semua varietas batu permata lainnya selama tahun 2011. Ini menunjukkan bahwa di Amerika Serikat, safir dan ruby adalah batu permata yang paling banyak diimpor kedua dan ketiga. Sebanyak $ 282 juta untuk safir dan $ 45 juta untuk ruby.

Penambangan Ruby dan Safir

Sebagian besar permata korundum terdapat pada batuan metamorf seperti sekis, gneiss dan pada batuan beku seperti basalt atau syenite. Namun, permata korundum jarang ditambang pada batuan induk dimana mereka terbentuk. Menambang permata dari batuan keras adalah mungkin, tapi itu membutuhkan biaya yang sangat mahal, selain itu banyak batu permata yang rusak selama proses penambangan.

Untungnya, korundum sangat keras dan tahan terhadap cuaca. Di banyak daerah, pelapukan dan erosi telah membebaskannya dari batuan induk dan membawanya ke sungai selama jangka waktu geologi. Berat jenis korundum relatif tinggi terhadap partikel sedimen lainnya, sehingga arus yang membawanya sering terkonsentrasi pada deposit aluvial (placer) kecil.

Kebanyakan ruby dan safir diproduksi dengan mencuci kerikil pada deposit aliran tersebut. Pekerjaan ini sering dilakukan dengan tangan karena depositnya yang kecil serta bentuk dan karakternya yang tidak teratur. Korundum berkualitas permata telah di tambang di banyak negara seperti Myanmar, Thailand, Kamboja, Vietnam, India, Pakistan, Afghanistan, Sri Lanka, China, Australia, Madagaskar, Kenya, Tanzania, Nigeria, dan Malawi.

Pencarian lainnya yang berhubungan dengan artikel ini : jenis2 batu ruby, warna batu safir, ruby batu permata, asal batu safir, safir batu. Asal batu blue safir, ruby batu mulia, akik safir, jenis jenis batu blue safir, jenis safir. Jenis batu permata safir, jenis ruby, macam jenis batu ruby, blue safire.
thumbnail

Daftar Perusahaan Tambang Emas

Informasi yang disajikan dalam postingan ini merupakan informasi nama perusahaan/usaha Tambang Emas, yang mencakup alamat kantor operasional, kantor pusat, nomor telepon, website, dan email. Data yang disajikan diperoleh dari unit eksplorasi/produksi perusahaan-perusahaan milik negara, swasta maupun kontraktor asing.

Perusahaan Tambang Emas yang dicakup dalam daftar ini adalah perusahaan yang mempunyai izin eksplorasi dan atau eksploitasi di seluruh Indonesia. Mudah-mudahan postingan ini dapat melengkapi kebutuhan informasi tentang Daftar Perusahaan Tambang Emas, sehingga dapat dimanfaatkan baik oleh perusahaan/usaha yang berkepentingan, maupun para konsumen data lainnya yang memerlukan. Disamping itu, informasi ini diharapkan juga dapat dipakai sebagai kerangka penelitian atau studi khusus selanjutnya.


Pencarian lainnya yang berkaitan dengan artikel ini : tambang emas, pertambangan emas, tambang emas terbesar, perusahaan emas, tambang emas terbaru. Tambang emas di indonesia, daftar perusahaan tambang emas, usaha tambang emas, perusahaan pertambangan emas, tambang emas baru, pt tambang emas, tambang emas terbesar di indonesia, tambang emas indonesia.
Perusahaan tambang emas
Gambar ilustrasi tambang emas.

 Perusahaan Tambang Emas di Indonesia


NUSA HALMAHERA MINERALS, PT
KOMODITAS : EMAS
KANTOR OPERASIONAL : JL. SAM RATULANGI NO. 48, MANADOTELP. (0431) 844-740, FAX. (0431) 844-741
KANTOR PUSAT : JL. SAHID GOSOWONG CILANDAK TIMUR PASAR MINGGU JAKARTA SELATAN, JAKARTA, 12510 TELP +62 21 78831211


BUMI SUKSESINDO, PT
KOMODITAS : EMAS
KANTOR OPERASIONAL : PULAU MERAH KEL. PESANGGRAHAN JAWA TIMUR 68488 TELP. 0333-710368 FAX.0333-7110088 EMAIL : bsibatu dotcom
KANTOR PUSAT : CIMB PLAZA NIAGA 8 TH FLOOR SUITE 802 JL JEND. SUDIRMAN KAV.25 JAKARTA 12920 TELP. 021-29410806 FAX.021-29039500 EMAIL : yunizar.imamsyah@bsibatu dotcom


SORIKMAS MINING, PT
KOMODITAS : EMAS, TEMBAGA
KANTOR OPERASIONAL : JL. TORSIOJA KEC. KOTANOPAN, KAB. MANDAILING NATAL, TELP. (0636) 41408, FAX. (0636) 41408
KANTOR PUSAT : INTERNATIONAL FINANCIAL CENTRE (IFC), 9th Floor, JL. JENDERAL SUDIRMAN, KAV. 22 – 23, 12920 Telephone +62 21 57903050


GEMALA BORNEO UTAMA, PT
KOMODITAS : EMAS DAN PERAK
KANTOR OPERASIONAL : PULAU-PULAU TERSELATAN, MALUKU BARAT DAYA, MALUKU
KANTOR PUSAT : Jl. ABUSERIN III No.54, CILANDAK, KOTA JAKARTA SELATAN JAKARTA 12420, Indonesia Telephone +62 21 75913125


INDOMURO KENCANA / STRAITS. PT
KOMODITAS : EMAS
KANTOR OPERASIONAL : DIRUNG CAMP, PT. INDOMURO KENCANA / STRAITS KM. 6, KEC. TANAH SIANG
KANTOR PUSAT : JL. SULTAN ISKANDAR MUDA KAV. V-TA WISMA PONDOK INDAH 600 LT. 6, JAKARTA 12310


AGINCOURT RESOURCES, PT
KOMODITAS : EMAS
KANTOR OPERASIONAL : JL. PADANGSIDEMPUAN, SIBOLGA KM.3,5 KEL. AEK PINING KEC. BATANG TORU, TAPANULI SELATAN, SUMATERA UTARA TELP. (0634) 370330, FAX.(0634)370331
KANTOR PUSAT : WISMA PONDOK INDAH 2 LEVEL 12 SUITE 1201 JL. SULTAN ISKANDAR MUDA, KAV. VII A JAKARTA SELATAN

Pencarian lainnya yang terkait dengan artikel ini : perusahaan tambang emas, perusahaan tambang emas di indonesia, pertambangan emas di indonesia, lokasi tambang emas di indonesia, daftar perusahaan tambang emas di indonesia. Perusahaan emas di indonesia, pertambangan emas terbesar di indonesia, pertambangan emas indonesia, perusahaan tambang emas indonesia, perusahaan tambang emas terbesar di indonesia, perusahaan emas terbesar di indonesia.

NEWMONT NUSA TENGGARA, PT
KOMODITAS : EMAS, TEMBAGA
KANTOR OPERASIONAL : TOWN SITE, KEC. SEKONGKANG, SUMBAWA BARAT, NTB TELP. (0372) 635318, FAX. (0372)635319 JL. SRIWIJAYA NO. 258 MATARAM 83126
KANTOR PUSAT : MENARA RAJAWALI LT.26 JL. LINGKAR KUNINGAN, MEGA KUNINGAN, JAKARTA TELP. (021) 57994600, FAX. (021) 5761464


FREEPORT INDONESIA COMPANY, PT
KOMODITAS : EMAS, TEMBAGA
KANTOR OPERASIONAL : JL. MANDALA RAYA SELATAN NO. 1, KUALA KENCANA, TIMIKA, PAPUA TELP. (0901) 432-345, FAX. (0901) 432060 PO BOX 2072, TEMBAGA PURA 98100 TELP. (0901) 432189, FAX. (0901) 432209
KANTOR PUSAT : PLAZA 89 LT. 9 JL. HR.RASUNA SAID KAV X-7 NO.6, JAKARTA 12940 TELP. (021) 2591818, FAX. (021) 2591785


BATUTUA WAY KANAN MINERAL, PT
KOMODITAS : EMAS, PERAK
KANTOR OPERASIONAL : DSN MOJOKERTO KAMP DONO MULYO KEC BANJIT
KANTOR PUSAT : LEVEL 9 ROOM 931 PATRA OFFICE TOWER JL GATOT SUBROTO KAV.34 JAKARTA TELP. 021 52900051 FAX.021 52900684


GAG NIKEL, PT
KOMODITAS : EMAS, TEMBAGA
KANTOR OPERASIONAL : JL. BASUKI RAHMAD KM.8, NO.8 SORONG UTARA 98416 TELP. (0591) 327-511 FAX. (0591) 325-388
KANTOR PUSAT : GEDUNG ANEKA TAMBANG LT.3 JL. LETJEN SIMATUPANG TELP. 570-6281, FAX. 573-5919 Homepage : www.bhp.com.au
thumbnail

Pemerintah Zimbabwe Menghentikan Semua Operasi Penambangan Intan

Menteri Pertambangan Zimbabwe telah memerintahkan semua perusahaan (produsen) intan yang beroperasi di wilayah Marange yang kaya intan untuk segera menghentikan operasi penambangannya secara efektif, setelah pemerintah tidak memperpanjang lisensi/ijin mereka lagi.

Perusahaan-perusahaan tersebut harus meninggalkan peralatan dan mengosongkan area operasional mereka, dan perusahaan milik negara yang baru dibuat yaitu "Zimbabwe Consolidated Diamond Co" akan mengambil alih semua operasional perusahaan-perusahaan tersebut.

Keputusan pemerintah ini mendapat penolakan oleh enam perusahaan tambang intan, termasuk Anjin Investasi, Diamond Mining Co, Jinan Mining Ltd, Kusena Diamonds, Marange Resources Ltd, dan Mbada Diamonds yang tidak terima atas nasionalisasi aset mereka.

Menteri Pertambangan Walter Chidhakwa mengatakan perusahaan-perusahaan swasta yang terkena aturan tersebut, yang meliputi perusahaan-perusahaan Cina dan Rusia, harus bernegosiasi membentuk "joint ventures" dengan perusahaan tambang negara. Ia juga mengatakan perusahaan-perusahaan tersebut memiliki waktu 90 hari untuk segera mengosongkan lokasi penambangan.
Tambang intan zimbabwe
Gambar intan deposit aluvial (placer).

Zimbabwe merupakan salah satu negara penghasil intan terbesar, yang diperoleh dengan cara menambang intan pada deposit aluvial. Deposit yang demikian hanya membutuhkan modal yang sedikit, karena intan akan sangat mudah diekstrak melalui penambangan terbuka.

Namun negara ini telah praktis kehabisan permata dari deposit aluvial, sedangkan para penambang lokal telah menegaskan bahwa mereka tidak memiliki keahlian untuk mencari deposit baru yang berada di bawah permukaan.

Tahun lalu, pemerintah  Zimbabwe memutuskan untuk menggabungkan (merger) semua perusahaan pertambangan intan dengan tujuan untuk membawa transparansi dan akuntabilitas di sektor pertambangan. Penggabungan (merger) ini seharusnya dapat mengaktifkan penambang skala kecil dan menengah untuk dapat menambang kimberlit, walaupun membutuhkan modal yang besar.

Sumber: Independent Zimbabwe Report (February 22, 2016)
thumbnail

Daftar Perusahaan Tambang Nikel

Informasi yang disajikan dalam postingan ini merupakan informasi nama perusahaan/usaha Tambang Nikel, yang mencakup alamat kantor operasional, kantor pusat, nomor telepon, website, dan email. Data yang disajikan diperoleh dari unit eksplorasi/produksi perusahaan-perusahaan milik negara, swasta maupun kontraktor asing.

Perusahaan Tambang Nikel yang dicakup dalam daftar ini adalah perusahaan yang mempunyai izin eksplorasi dan atau eksploitasi di seluruh Indonesia. Mudah-mudahan postingan ini dapat melengkapi kebutuhan informasi tentang Daftar Perusahaan Tambang Nikel, sehingga dapat dimanfaatkan baik oleh perusahaan/usaha yang berkepentingan, maupun para konsumen data lainnya yang memerlukan. Disamping itu, informasi ini diharapkan juga dapat dipakai sebagai kerangka penelitian atau studi khusus selanjutnya.
perusahaan nikel di indonesia
Gambar ilustrasi tambang nikel.
Pencarian lainnya yang terkait dengan artikel ini : tambang nikel, pertambangan nikel, perusahaan tambang nikel, perusahaan nikel, tambang nikel di indonesia, perusahaan tambang nikel di indonesia. Tambang nikel terbesar di indonesia, pertambangan nikel di indonesia, perusahaan nikel di indonesia, tambang nikel indonesia, daftar perusahaan tambang nikel di indonesia. Lokasi tambang nikel di indonesia, perusahaan nikel indonesia, perusahaan nikel terbesar di indonesia.

Perusahaan  Nikel di Indonesia


TEKINDO ENERGI, PT
KOMODITAS : NIKEL
KANTOR OPERASIONAL : DESA KELILEE KEC. WEDA TENGAH KODE POS.97853.
KANTOR PUSAT : KOMP.PERKANTORAN NIRWANA SUNTER ASRI III JL. SUNTER PERMAI RAYA BLOK JI NO.1 JAKARTA UTARA 14350 TELP. 021-65835431 FAX.021-65835432.

REHABOTH PRATAMA INTERNUSA, PT
KOMODITAS : NIKEL
KANTOR OPERASIONAL : JL. TRANS SULAWESI-MOLORES PETASIA KODE POS, 94671.
KANTOR PUSAT : JL MUARA KARANG RAYA NO.48 PENJARINGAN - PLUIT, JAKARTA UTARA TELP.021-66672432 FAX. 021-66672437.


KEMAKMURAN PERTIWI TAMBANG, PT
KOMODITAS : NIKEL
KANTOR OPERASIONAL : DESA CEMARA JAYA SP II /A BLOK A KEC. WASILE, HALTIM
KANTOR PUSAT : GEDUNG BANK PANIN LT.5 JL. JEND. SUDIRMAN, SENAYAN JAKARTA PUSAT 10270 TELP. 021.7393926


NUSAJAYA PERSADATAMA MANDIRI, PT
KOMODITAS : NIKEL
KANTOR OPERASIONAL : DESA MATARANG EMAIL : agung buy@gmail.com
KANTOR PUSAT : RUKAN GRAHA MAS PEMUDA BLOK AD-1 LT.4 JL PEMUDA KAV.1 RAWAMANGUN JAKARTA 13220 TELP.08563306533


ADHITA NIKEL INDONESIA, PT
KOMODITAS : NIKEL
KANTOR OPERASIONAL : JL. HASAN RAKIB DESA SEAGIMALAHA/ TEWIL KOTA MABA MALUT 97862
KANTOR PUSAT : GRAND ITC PERMATA HIJAU JL. ALTERI PERMATA HIJAU, GROGOL UTARA KEBAYORAN LAMA, JAKARTA 12210 EMAIL : adhita_nikel@yahoo dotco dotid TELP.021-53664352 FAX.021-53664354


BIMA CAKRA PERKASA NIKEL MINERALINDO
KOMODITAS : NIKEL
KANTOR OPERASIONAL : DESA BULELENG
KANTOR PUSAT : GRAHA INTI FAUZI LT.4 JL. BUNCIT RAYA NO.22 KODE POS.12510 TELP.021-79182244 FAX.021-79182424


PRIMA NUSA SENTOSA
KOMODITAS : NIKEL
KANTOR OPERASIONAL : DESA LAROENAI DUSUN I
KANTOR PUSAT : RUKAN PERMATA SENAYAN JL. TENTARA PELAJAR BLOK F3-7 JAKARTA SELATAN TELP.021-215794-1166, FAX.021-57941155


KONSTRUKSOR, PT
KOMODITAS : NIKEL
KANTOR OPERASIONAL : DESA LABOTA
KANTOR PUSAT : KEMANG JAYA KAV. 9-11 KEMANG SELATAN NO. 8 JAKARTA SELATAN, 12750 TELP (+62) 21 7195755


VALE INDONESIA, PT
KOMODITAS : NIKEL
KANTOR OPERASIONAL : MALILI, SOROAKO, KEC. NUHA, KAB. LUWU, SULSEL
KANTOR PUSAT : PLAZA BAPINDO II LT. 22 JL. JEND. SUDIRMAN KAV. 54-55, JAKARTA SELATAN 12190 TELP. (021) 524-9000, FAX. (021) 524-9020


WEDA BAY NICKEL
KOMODITAS : NIKEL
KANTOR OPERASIONAL : TANJUNG ULIE HALMAHERA TENGAH
KANTOR PUSAT : WISMA PONDOK INDAH 2 LT. 11 JL. SULTAN ISKANDAR MUDA KAV V-1A JAKARTA SELATAN


MINERINA BHAKTI, PT
KOMODITAS : NIKEL
KANTOR OPERASIONAL : PULAU GEBE, KECAMATAN MABA, HALMAHERA TIMUR
KANTOR PUSAT : GEDUNG GRAHA KARYA LT. 2 KOMPLEK GEDUNG ANTAM, JL. TB SIMATUPANG NO. 1 TELP. (021) 7812635 Ext. 3929


ANEKA TAMBANG, PT. PERSERO
KOMODITAS : NIKEL
KANTOR OPERASIONAL : UNIT PERTAMBANGAN NIKEL POMALA, KOLAKA JL. JEND. A. YANI NO. 2 TELP. (045) 310171, FAX.(045) 310833
KANTOR PUSAT : GEDUNG ANEKA TAMBANG JL. LETJEN T.B. SIMATUPANG/LINGKAR SELATAN, TANJUNG BARAT, JAKARTA 12530 TELP. (021) 789-1234, FAX : (021) 789-1224


ALASKA DWIPA PERDANA, PT
KOMODITAS : NIKEL
KANTOR OPERASIONAL : JL TRANS SULAWESI DESA SOSLONSA JAYA
KANTOR PUSAT : GEDUNG ANEKA TAMBANG JL LETJEN STB SIMATUPANG JAKARTA 12530 TELP(021)7812635 EXT.3250 FAX(021)7884360 Email : alaskadmp@yahoo dotco dotid


ARGA MORINI INDAH. PT
KOMODITAS : NIKEL
KANTOR OPERASIONAL : DESA WULU DAN KOKOE KEC. TALAGA RAYA
KANTOR PUSAT : PLAZA DUA MUTIARA LT. 18 JL. DR. IDE ANAK AGUNG GDE AGUNG JAKARTA 12920 TELP. 021-57854055


VALE INDONESIA, PT
KOMODITAS : NIKEL MATE
KANTOR OPERASIONAL : 1) PLANT SITE SOROWAKO ,92984 ; 2) MALIKI SOROAKO KEC.
NUHA ; 3) JL. TRANS SULAWESI BAHOMOTEFE SULAWESI TENGAH
KANTOR PUSAT : BAPINDO PLAZA II, 22 nd FLOOR JL JENDERAL SUDIRMAN KAV. 54-55 JAKARTA SELATAN 12190 TELP. 021-5249000 FAX 021-5249020.
thumbnail

Daftar Perusahaan Tambang Batubara

Postingan ini memuat informasi mengenai nama perusahaan/usaha tambang batubara, yang mencakup alamat kantor operasional, kantor pusat, nomor telepon, website, dan email. Data yang disajikan diperoleh dari unit eksplorasi/produksi perusahaan-perusahaan milik negara, swasta, kontraktor asing, dan Badan Pusat Statistik (BPS).

Perusahaan tambang batubara yang dicakup dalam daftar ini adalah perusahaan yang mempunyai izin eksplorasi dan atau eksploitasi di seluruh Indonesia. Mudah-mudahan postingan ini dapat melengkapi kebutuhan informasi tentang Daftar Perusahaan Tambang Batubara, sehingga dapat dimanfaatkan baik oleh perusahaan/usaha yang berkepentingan, maupun para konsumen data lainnya yang memerlukan.
Perusahaan Tambang Batubara di Indonesia
Gambar ilustrasi tambang batubara.

Pencarian lainnya yang berhubungan dengan artikel ini : perusahaan batubara, perusahaan tambang batubara, bisnis batu bara, tambang batu bara, perusahaan batu bara. Tambang batubara, usaha batu bara, daftar perusahaan tambang batubara, daftar perusahaan batu bara, usaha batubara, daftar perusahaan batubara. Pertambangan batubara, pertambangan batu bara, tambang batubara terbesar, perusahaan pertambangan batubara.

Perusahaan Tambang Batubara di Indonesia


MANDIRI INTI PERKASA
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL. D. JEMPANG NO.54 RT.v KOMPLEK BARU DALAM TARAKAN KALIMANTAN TIMUR TELP.0551-25090.
KANTOR PUSAT : PRO MANDIRI BUILDING KOMPLEK SENTRA LATUMENTEN JL. PROF. LATUMETEN NO. 50, JAKARTA BARAT TELP. (021) 5670037, FAX. (021) 5671295.


VICTOR DUA TIGA MEGA, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL. YETRO SINCENG NO.20 RT.21, BARITO UTARA 73811.
KANTOR PUSAT : PERMATA KUNINGAN 8TH FLOOR 806-807 JL. KUNINGAN MULYA KAV.9C GUNTUR SETIA BUDI JAKARTA SELATAN.


BUKIT MAKMUR MANDIRI UTAMA, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL. HANLING KM. 76, KEC. TANTA 71571 TELP. (0526) 2021090, FAX (0526) 2021090.
KANTOR PUSAT : THE HONEI LADY BUIDING, 3ND FLOOR CENTRAL BUSINESS DISTRICT (CBD) PLUIT. JL PLUIT SELATAN RAYA NO.1 JAKARTA 14440 TELP.021-6613636 FAX.021-6618917.


INSANI BARA PERKASA, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL PM NOOR, PERUMAHAN BUMI SMPAJA KOMP RUKO GRIYA NIAGA II BLOK K, L, M, N SAMARINDA 75117 TELP.0541-220072 FAX.0541-220072
KANTOR PUSAT : GEDUNG BUMI RAYA GROUP, JL. PEMBANGUNAN I NO.3 JAKARTA 10130, FAX.021-6337006


JULOI COAL, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : BRI BUILDING 6TH FLOOR, JL. JEND SUDIRMAN NO.37 BALIKPAPAN 76112
KANTOR PUSAT : MID PLAZA II 3 RD FLOOR, JL. JEND. SUDIRMAN KAV. 10-11 JAKARTA 10220, TELP.021-5706281 FAX.021-5707536 EMAIL: bhpbilition dotcom


BAHARI CAKRAWALA SEBUKU, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : KANIBUNGAN VILLAGE, SEBUKU ISLAN, KOTABARU TELP. (0542) 27954,FAX.(0542) 27952
KANTOR PUSAT : KEM TOWER LT.17, JL. LANDASAN PACU BARAT BLOK B NO.10 KAV.2 GUNUNG SAHARI SELATAN KEMAYORAN TELP.021-65703891


BUKIT BAIDURI ENTERPRISE, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL LOA DURI MARENDAI SAMARINDA
KANTOR PUSAT : WISMA HAYAM WURUK LT.9, JL. HAYAM WURUK NO.28, JAKARTA 10120, TELP. (021) 3522761, FAX. (021) 3522760


MAHAKAM SUMBER JAYA, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL. BATUTUA NO.8 SAMARINDA
KANTOR PUSAT : JL ALAYDRUS NO.80 TELP,021-6317257 FAX.021-6319741 EMAIL : mjs@tanito dotco dotid


TANITO HARUM, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : DESA LOA TEBU KEC. TENGGARONG, KUTAI KERTANEGARA TELP. (0541)736-788, FAX. (0541) 742-532
KANTOR PUSAT : JL. ALAYDRUS NO. 82, JAKARTA 10130, TELP.(021)634-5222, FAX.634-5221, 633-5985


Pencarian lainnya yang berhubungan dengan artikel ini : perusahaan batubara terbesar, perusahan batu bara, batubara indonesia, tambang batu bara terbesar di indonesia, tambang batubara terbesar di indonesia. Perusahaan tambang batubara terbesar di indonesia, tambang batubara di indonesia, perusahaan batubara di indonesia.


MARUNDA GRAHA MINERAL PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : BERAS BELANGE, LAUNG TUHUP, MURUNG RAYA
KANTOR PUSAT : JL. H AGUS SALIM NO. 64, MENTENG, JAKARTA PUSAT TELP. (021) 3916990, FAX. (021) 3916991


INTI BARA PERDANA
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL. KAPUAS II NO. 1 PADANG HARAPAN, BENGKULU TELP/FAX. (0736) 25456
KANTOR PUSAT : JL. PEGANGSAAN BARAT NO.18, MENTENG, JAKARTA PUSAT TELP. (021) 39899908, FAX. (021) 39899909


INTI TIRTA PRIMA SAKTI, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : SULTAN AGUNG, JAMBI
KANTOR PUSAT : WISMA BSG 3A FLOOR, JL ABDUL MUIS NO.40 JAKARTA 10160 TELP.021-3483444 FAX.021-34833875 EMAIL : coal@itps.co.id, itps@apol.co.id


SENAMAS ENERGINDO MINERAL, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL. A YANI RT.01 DESA JAWETEN BARITO TIMUR 73611
KANTOR PUSAT : JL A.M. SANGAJI NO.11 L-M JAKARTA PUSAT TELP. 021-6322680 FAX.021-6322676


SANTAN BATUBARA, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : RUKO CENDRAWASIH TRADE CENTER NO.A-7, JL. AYANI KEL TERUNDUNG PERMAI SAMARINDA
KANTOR PUSAT : DEUCH BANK BUILDING, 10TH FLOOR SUITE 1002 JL IMAM BONJOL NO.80 JAKARTA 10310 TELP.021-3903708 FAX.021-3906203


KALTIM PRIMA COAL, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : SANGATTA, KUTAI TIMUR M-I BUILDING MENESITE TELP.0549 528100 FAX.054951701
KANTOR PUSAT : BAKRIE TOWER LT. 15 KOMPLEK RASUNA EPICENTRUM JL. HR RASUNA SAID, SETIABUDI, JAKARTA SELATAN 12940 TELP.021-57945700 FAX.021-57945710


BHP BILLITON INDONESIA, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : BALIKPAPAN KALIMANTAN TIMUR
KANTOR PUSAT : MID PLAZA II 3 RD FLOOR JL. JENDRAL SUDIRMAN KAV.10-11 JAKARTA 10220 TELP.021-5706281 FAX.021-5707536 EMAIL : bhpbilition.com


BARADINAMIKA MUDA SUKSES, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL. MULAWARMAN NO.48, RT.005/06, TARAKAN TELP. (0551) 32252, FAX. (0551) 25722
KANTOR PUSAT : GRAHA BARAMULI LT.1 KOMP HARMONI BLOK A-8 JL. SURYOPRANOTO NO.2 JAKARTA 10130 TELP.021-63851140 FAX. 021-3851005


BARA INDAH LESTARI, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL. HIBRIDA RAYA NO. 39, TELP. 23478, KODYA BENGKULU
KANTOR PUSAT : JL. PEGANGSAAN BARAT NO.18, MENTENG, JAKARTA PUSAT TELP. (021) 39899908, FAX. (021) 39899909


INDOMINCO MANDIRI, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : BONTANG OFFICE SITE KM.30 BONTANG,KALIMANTAN TIMUR
KANTOR PUSAT : GEDUNG VENTURA LT. 4JL. R.A. KARTINI NO. 26, JAKARTA 12430 TELP.(021) 750-4395,6, 750-4417


GUNUNG BAYAN PRATAMA COAL, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL. MT HARYONO BLOCK D4 NO. 9-10 BALIKPAPAN BARU, KALTIM, TELP. (0542) 74547-48, FAX. (0542) 74147
KANTOR PUSAT : GRAHA IRAMA LT 12 JL. HR. RASUNA SAID KAV. 1-2 BLOK X-1 KUNINGAN TIMUR TELP. (021) 5290095/ 52920840


BERAU COAL, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL. PEMUDA NO.40 TANJUNG REDEP, KAB. BERAU 77312 TELP.055423400 FAX.0554-23465
KANTOR PUSAT : SAMPOERNA STRATEGIC SQUARE NORTH TOWER LANTAI 15 JL JEND. SUDIRMAN KAV.45-46 JAKARTA 12930 TELP.021-57951400 FAX.021-5795144


PINANG BARA ADIPRATAMA, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : KEC. KAPUAS HULU TELP.0513-2026333
KANTOR PUSAT : GEDUNG INTI SENTRA LT.2 JL. TAMAN KEMANG NO.32A JAKARTA 12730 TELP.021-71791475 EMAIL. nied_taz7@yahoo dotcom


TRIARYANI, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : DUSUN V BERINGIN MAKMUR 2
KANTOR PUSAT : GEDUNG MENARA RAJAWALI LT.7 JL DR IDE ANAK AGUNG GDE AGUNG LOT 5.1, KAWASAN MEGA KUNINGAN JAKARTA 12190 TELP.021-5761815 FAX.021-5761817


KARBINDO ABESYAPRODHI, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : SEI TAMBANG KILIRAN JAO, SIJUNJUNG 27572 TELP.0754-2452632 FAX.0754-2452631
KANTOR PUSAT : JL. MAMPAMG PRAPATAN RAYA NO.23 JAKARTA 12790 TELP.021-79191238 FAX.021-7981010


ALLIED INDO COAL , PT (AIC JAYA, PT)
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : PARAMBAHAN SALAK VILLAGE TALAWI DISTRICK SAWAHLUNTO, KODYA SAWAH LUNTO
TELP. (0754) 410491-92, FAX. (0754) 410493TELP. (0751) 62345, 64252, FAX. (0751) 64254
KANTOR PUSAT : GEDUNG TNT LT. 1, JL. DR. SAHARJO NO.107, JAKARTA 12810 TELP (021) 8304335-6 FAX. 021-8304337


ASMIN BARA BARONANG, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL. BRIGJEND. KATAMSO NO. 65 RT. 28/09, BARITO UTARA TELP. (0519)22473, FAX. (0519) 24654
KANTOR PUSAT : SETIA BUDI ATRIUM BULDING JL. HR RASUNA SAID JAKARTA SELATAN


DANAU MAS HITAM, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL. IR. SUGIANTO SUGIANTO, TABA PENANJUNG, BENGKULU UTARA
KANTOR PUSAT : JL KEMANG RAYA NO.8A KEL BANGKA, MAMPANG PRAPATAN JAKARTA SELATAN 12730 TELP.021-7194309 CP. BETTY S.


KAPUAS TUNGGAL PERSADA, PT (Eksplorasi)
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL. PATIH RUMBIH NO.15 RT.45/04 KEL SELAT TENGAH KEC. SELAT KAB. KAPUAS TELP.0513-25449 FAX.0513-24278
KANTOR PUSAT : PERMATA KUNINGAN BUILDING LT. 20 JL. KUNINGAN MULIA KAV. 96, JAKARTA


MULTI HARAPAN UTAMA, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : RUKO MAHAKAM SQUARE JL. UNTUNG SUROPATI BLOK C 23 NO.75 SAMARINDA KALIMANTAN TIMUR TELP.0541-274500 FAX.0541-274700
KANTOR PUSAT : SOVEREIIG PLAZA 9TH FLOOR JL. TB SIMATUPANG KM.36 JAKARTA 12430 TELP.021-29400266 FAX.021-29400277


ADARO INDONESIA, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL. KAPT. PIERRE TENDEAN NO. 78, KEC. BANJAR TIMUR, BANJARMASIN TELP. (0526) 21997, FAX. (0526)-21996
KANTOR PUSAT : GEDUNG MENARA KARYA LT.11 JL. HR RASUNA SAID BLOK X-5 KAV 1-2 TELP. (021) 25533000


ARUTMIN INDONESIA, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL. ARJUNA NO. 5 RT. 16 BANJARMASIN TELP. (0511) 53989, FAX. (0511) 55007
KANTOR PUSAT : BAKRIE TOWER LT.14 KKOMPLEK EPICENTRUM JL. HR RASUNA SAID TELP. (021) 57945678


TAMBANG BATUBARA BUKIT ASAM, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL. PARIGI NO. 1, KEC. LAWANG KIDUL, KAB. MUARA ENIM TELP. (0734) 451096, FAX.(0734) 451095
KANTOR PUSAT : GEDUNG SETIABUDI II JL. HR. RASUNA SAID, JAKARTA SELATAN TELP. (021)525-4014, FAX. (021)520-0067


BUKIT ASAM (Persero) TBK, PT Unit Pertambangan Ombilin
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : Jl. SARING KEC.BARANGIN, KOTA SAWAH LUNTO, TELP. (0754) 61021, 61127, FAX. (0754) 61402
KANTOR PERWAKILAN : MENARA KADIN LT.9 & 15 JL. RASUNA SAID kav. 2-3 KUNINGAN, JAKARTA SELATAN, 12920 TELP.(021)525-4014, FAX.(021)5254002 Email :corsec@bukitasam.co.id
KANTOR PUSAT : JL. PARIGI NO. 1 TANJUNG ENIM, SUMATERA SELATAN 31716 TELP. 0734-452352 FAX. 0734-451252 EMAIL ; corsec@bukitasam.co.id


RIAU BARAHARUM
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL LINTAS TIMUR SUMATERA KELESA SEBERIDA, INDRAGIRI HULU
KANTOR PUSAT : EQUITY TOWER BUILDING 27 TH FLOOR SCBD LOT. 9 JL JENDERAL SUDIRMAN KAV. 52-53 JAKARTA 12190 TELP.021-5150055 FAX.021-5155307


NUSANTARA TERMAL COAL, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL PANGLIMA DIPONEGORO No.01A RT.01/01 KEL. CANDIKA TELP.(0747)321739
KANTOR PUSAT : MENARA BANK MAYAPADA LT.6 JL JENDRAL SUDIRMAN KAV.28 JAKARTA


BANGUN BANUA PERSADA KALIMANTAN, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : jl gatot subroto raya no.31 rt. Banjarmasin 70235 telp.0511-3275120 fax 0511-3273120 email: info@bbpk.biz
KANTOR PUSAT : WISMA TAMARA LT. 19, SUITE 1908 JL. JEND. SUDIRMAN KAV. 24, JAKSEL TELP. (021) 5206510, FAX. (021) 5206531


Pencarian lainnya yang berhubungan dengan artikel ini : perusahaan batubara terbesar di indonesia, perusahaan tambang batubara di indonesia, daftar perusahaan tambang batubara di indonesia. Pertambangan batubara di indonesia, daftar perusahaan batubara terbesar di indonesia, daftar perusahaan batubara di indonesia, perusahaan batubara indonesia.


ENERGY CAHAYA INDUSTRITAMA, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : SAMARINDA
KANTOR PUSAT : PLAZA MAREIN LT.19, JL. JEND. SUDIRMAN KAV. 76-78 JAKARTA 12190 TELP.021-57936680 FAX,021-57936681


GOLDEN GREAT BORNEO, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL. KOLONEL BARLIN NO.35D TELP.0731-324593 FAX.0731-324593
KANTOR PUSAT : MENARA GOLDEN LT.6 SUITE AB JL JEND. GATOT SUBROTO JAKARTA SELATAN, TELP.021-52880626 FAX.021-52880668


KIDECO JAYA AGUNG, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : BATU KAJANG RT. 13, KEC. BATU SOPANG, KAB. PASIR 76252, PO.BOX 49, TANAH GAROT TELP. (0543) 22522, FAX. (0543) 22520
KANTOR PUSAT : MULIA TOWER LT. 17 SUITE 1701 JL. JEND. GATOT SUBROTO KAV. 9-11, JAKARTA SELATAN TELP. (021) 5257626, FAX. (021) 520-0517


ADIMITRA BARATAMA NUSANTARA, PT
KOMODITAS : BATUBARA
KANTOR OPERASIONAL : JL HABIBA RT.04 KEL JAWA, KAMPUNG JAWA, SANGA SANGA KUTAI, SAMARINDA
KANTOR PUSAT : WISMA BAKRIE 2 LT.11 JL. HR RASUNA SAID B-2 JAKARTA 12920 TELP.021-57942104 FAX.021-57942130
thumbnail

Skala Kekerasan Mohs dan Cara Menggunakannya

Pengertian Skala Kekerasan Mohs

Salah satu cara yang paling penting untuk mengidentifikasi spesimen mineral adalah dengan melakukan uji/test kekerasan mohs (Mohs Hardness Test). Tes ini dilakukan untuk membandingkan ketahanan mineral terhadap goresan oleh 10 mineral referensi, yang biasa kita kenal sebagai Skala Kekerasan Mohs (Mohs Hardness Scale). Sifat fisik mineral berupa nilai kekerasan sangat handal untuk diagnostik pada sebagian besar mineral.

Friedrich Mohs, seorang mineralogist dari Jerman, yang paling pertama mengembangkan skala ini. Ia memilih 10 mineral yang berbeda tingkat kekerasaannya, dari mineral yang lembut (talk) sampai mineral yang sangat keras (intan). Dengan pengecualian pada mineral intan, semua mineral dalam skala mohs relatif umum, mudah, dan murah didapatkan.

Pencarian lainnya yang berhubungan dengan artikel ini : skala mohs, skala kekerasan mohs, tabel skala mohs, skala kekerasan batu, alat pengukur kekerasan batu, skala mohs batuan, uji kekerasan. Alat pengukur kekerasan batu, kekerasan batu, alat ukur kekerasan batu, skala mosh, tingkat kekerasan batu, tabel kekerasan material, kekerasan batuan, tingkat kekerasan mineral, skala kekerasan batuan, urutan kekerasan mineral.

Skala kekerasan mohs dan penggunaannya
Mineral referensi skala mohs dan kekerasan beberapa benda

Bagaimana Membuat Perbandingan Kekerasan ?

"Kekerasan" adalah resistansi material untuk tidak tergores. Tes ini dilakukan dengan menempatkan bagian yang tajam dari satu spesimen pada permukaan spesimen lain dan berusaha untuk menghasilkan goresan. Berikut adalah empat situasi yang bisa diamati ketika membandingkan kekerasan dua spesimen:
1. Jika Spesimen A bisa menggores Spesimen B, maka Spesimen A lebih keras daripada Spesimen B.
2. Jika Spesimen A tidak menggores Spesimen B, maka Spesimen B lebih keras daripada Spesimen A.
3. Jika dua spesimen relatif sama kekerasannya maka kedua spesimen tersebut akan relatif tidak menghasilkan goresan (mungkin terjadi goresan kecil, atau mungkin kita akan sulit menentukan ada atau tidaknya goresan yang terjadi).
4. Jika Spesimen A dapat tergores oleh Spesimen B, tapi tidak bisa tergores oleh Spesimen C, maka nilai kekerasan Spesimen A berada diantara kekerasan Spesimen B dan Spesimen C.

Tips Melakukan Uji Skala Mohs

Tips melakukan uji/test ini yaitu dengan memahami nilai kekerasan 10 mineral referensi (dimulai dari mineral talk - intan). Jika anda menentukan bahwa sebuah spesimen memiliki kekerasan Mohs 4 maka Anda dapat dengan cepat mendiagnosa spesimen tersebut dari daftar 10 mineral referensi yang ada. Praktek dan pengalaman akan meningkatkan kemampuan Anda saat melakukan tes ini. Pada akhirnya Anda akan menjadi lebih cepat dalam mengidentifikasi sebuah spesimen dan dan akan lebih percaya diri.

Perlu diperhatikan disini bahwa jika kekerasan spesimen diketahui adalah sekitar 5 atau kurang, goresan yang dihasilkan berasal dari kekuatan tenaga anda yang minimal. Namun, jika spesimen diketahui memiliki kekerasan sekitar 6 atau lebih besar, maka goresan yang dihasilkan berasal dari kekuatan tenaga anda yang maksimal.

Beberapa orang menggunakan benda-benda umum untuk mendapat nilai kekerasan dengan cepat. Misalnya, seorang ahli geologi di lapangan mungkin selalu membawa pisau saku. Pisau bisa digunakan untuk uji kekerasan cepat untuk menentukan apakah spesimen lebih keras atau lebih lembut dari nilai 5-6,5 Skala Mohs (pisau tersusun atas baja dengan rata-rata nilai kekerasannya berada pada 5-6,5 Skala Mohs).

Sebelum menggunakan benda-benda umum sebagai alat pengujian cepat, sangat disarankan untuk mengkonfirmasi nilai kekerasan benda tersebut. Sebagai contoh, beberapa pisau tersusun atas baja yang lebih keras. Benda-benda umum disekitar kita juga dapat berguna jika Anda tidak memiliki satu set mineral referensi. Sangat disarankan menggunakan kuarsa, karena kuarsa merupakan mineral yang paling sering dijumpai di lapangan.

Tentang Berbagai Jenis Uji Kekerasan

Tes kekerasan yang dikembangkan oleh Friedrich Mohs merupakan pengujian pertama di dunia untuk menilai ketahan material/bahan dalam menggores dan digores. Ini adalah uji perbandingan yang sangat sederhana dan mungkin karena kesederhanaannya itu telah membuatnya menjadi tes kekerasan yang paling banyak digunakan orang.

Karena Skala Mohs dikembangkan pada tahun 1812, banyak tes kekerasan yang berbeda telah diciptakan setelahnya. Ini termasuk tes kekerasan oleh Brinell, Knoop, Rockwell, Shore dan Vickers. Setiap pengujiannya menggunakan "indentor" kecil yang diterapkan pada spesimen yang diuji. Tes modern tersebut mengukur/menghitung kedalaman goresan, lekukan, dan jumlah gaya yang digunakan untuk bisa menghasilkan suatu nilai kekerasan dari spesimen yang di uji.

Karena masing-masing tes ini menggunakan alat dan perhitungan yang berbeda, maka berbagai jenis pengujian tersebut tidak bisa langsung dibandingkan satu dengan yang lainnya. Jadi, jika uji kekerasan "Knoop" yang dilakukan maka nilai kekerasannya akan dilaporkan sebagai "Kekerasan Knoop". Untuk alasan ini, maka hasil uji kekerasan Mohs juga harus dilaporkan sebagai "Kekerasan Mohs" (misalnya, ditulis nilai kekerasan dolomit adalah 3,5 - 4 Skala Mohs).
thumbnail

Intan Merupakan Mineral, Bukan Batu Permata Ataupun Berlian

Pengertian Intan

Intan (diamond) adalah mineral yang langka, yang terjadi secara alamiah dan terdiri dari unsur karbon. Setiap atom karbon dalam intan dikelilingi oleh empat atom karbon yang saling terhubung dengan suatu ikatan kovalen yang kuat. Intan merupakan mineral sederhana, seragam, dan terkenal sangat kuat. Intan sangat menarik, dikarenakan ikatan kimianya yang alami membuat mineral ini sangat resisten. Sifat resisten ini membuatnya cocok digunakan sebagai alat pemotong dan untuk keperluan lainnya dimana daya tahan/kekuatan material diperlukan.


Mineral intan juga memiliki sifat optik yang khusus, seperti indeks refraksi yang tinggi, dispersi tinggi, dan kilau tinggi. sifat ini membuat intan dijadikan batu permata yang paling populer di dunia yang sering disebut sebagai berlian. Berlian adalah intan yang sudah diproses dengan cara penggosokan dan telah dibentuk sesuai dengan kaidah-kaidah pemotongan (cutting), dan telah siap untuk dijadikan perhiasan kalung, gelang, cincin, bross, dan lain-lain.

Intan merupakan sebuah misteri, mereka terdiri dari unsur karbon sehingga banyak orang percaya bahwa intan terbentuk dari batubara. Masih banyak dosen ataupun guru disekolah/kampus yang mengajarkan bahwa intan terbentuk dari batubara, dan ini adalah hal yang tidak benar.

Pencarian lainnya yang berhubungan dengan artikel ini : batu intan, intan berlian, intan permata, batu permata intan, batu intan berlian, perhiasan intan, batu intan permata, jenis batu intan, foto intan, jenis intan, batu permata intan berlian, berlian intan, batu mulia intan, permata intan, tambang intan, intan batu permata, intan batu, foto intan berlian, foto intan permata, ciri-ciri batu intan.

Perbedaan Intan, Berlian, Permata, dan Batu Mulia

Masih banyak orang yang bingung dengan penggunaan istilah dalam dunia "gemstone". istilah-istilah tersebut sangat banyak yang keluar dari fakta ilmiah. Sebagai seorang geologist, diharapkan kita mampu memahami penggunaan istilah tersebut dan berusaha memberi pemahaman ke masyarakat mengenai penggunaan istilah tersebut. Dibawah ini disajikan sejumlah rangkuman fakta ilmiah yang bisa menjawab perbedaan antara intan, batu mulia, permata, berlian, batu hias dan sebagainya :
  • Intan adalah mineral, bukan batuan.
  • Tidak benar intan terbentuk dari batubara.
  • Berlian adalah intan yang sudah diproses.
  • Batu Mulia adalah semua jenis mineral dan batuan yang mempunyai sifat fisik, kimia dan keterdapatan yang langka menjadikannya bernilai ekonomis.
  • Batu mulia terdiri atas 3 jenis yaitu ; batu permata (precious stones), batu setengah permata (semi-precious stones), dan batu hias (ornamental stones).

Bagaimana Intan Terbentuk ?

Dipermukaan bumi, intan sudah bukan mineral yang original. Hal ini dikarenakan mereka terbentuk pada suhu dan tekanan yang tinggi pada mantel bumi, sekitar 100 mil dibawah permukaan. Sebagian besar intan yang ditemukan dipermukaan sebenarnya merupakan hasil kiriman dari bawah permukaan oleh letusan gunungapi.

Letusan ini dimulai dari perjalanan magma dari mantel, merobek blok batuan mantel yang mengandung intan dan mengantarkannya ke permukaan bumi tanpa mencair. Blok batuan mantel dikenal sebagai xenolith. Mereka mengandung intan yang terbentuk pada suhu dan tekanan yang tinggi dari mantel. Kebanyakan intan dihasilkan dari pertambangan yang berisi batuan xenolith dan sedimen aluvial yang merupakan hasil pelapukan blok batuan yang mengandung intan yang telah tertransportasi oleh media air.

Sifat fisik dan pembentukan intan
Gambar intan, sifat fisik, dan pembentukannya.

Beberapa intan diperkirakan terbentuk dalam kondisi suhu tekanan tinggi dari zona subduksi. Selain itu, intan juga dapat terbentuk dari tumbukan asteroid dengan permukaan bumi (impact asteroid). Asteroid yang dalam perjalanannya memasuki bumi disebut sebagai meteor, apabila sudah sampai di permukaan akan membentuk meteorit (batu meteor). Batu meteor (meteorit) banyak ditemukan mengandung intan, akan tetapi sampai saat ini belum ada tambang intan yang berasal dari deposit tersebut.

Pencarian lainnya yang berhubungan dengan artikel ini : batu intan diamond, asal batu intan, batu akik intan, batu intan bumi, batuan intan, penambangan intan, beda intan dan berlian, gambar intan, ciri2 batu intan, gambar batu intan, permata intan berlian, ciri-ciri intan, perbedaan intan dan berlian, sifat intan, manfaat batu intan, manfaat intan.

Manfaat / Kegunaan Intan

Sifat fisik dan kimia yang unik dari intan membuatnya cukup banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Kekerasan, refraksi, dispersi, dan kilau yang tinggi serta keterdapatannya di permukaan, membuat intan menjadi mineral yang bernilai ekonomis dan sangat langka. Kebanyakan harga intan yang sudah diolah ditentukan dari kualitasnya seperti warna, cara pemotongan (cut), clarity, dan karat.

Intan banyak digunakan sebagai perhiasan (kalung, gelang, cincin, dsb), alat pemotong (gergaji, alat gerinda), dan mata bor (bit) pada beberapa mesin pengeboran. Selain itu intan juga dapat digunakan sebagai membran (selaput) penutup pada mesin x-ray, selaput getar pada speaker, konduktivitas mikroelektronik, dan microbearing pada jarum jam tangan.
thumbnail

Jenis-Jenis Logging Geofisika Pada Eksplorasi Batubara

Tujuan Logging Geofisika

Metode logging geofisika merupakan pengukuran variasi kedalaman sifat fisik batuan sekitar dengan menggunakan alat pengukuran geofisika (sonde) pada lubang bor. Logging geofisika dapat memberikan informasi geologi yang dibutuhkan dalam eksplorasi batubara, antara lain adalah :
  • Identifikasi lapisan batubara yang meliputi kedalaman dan ketebalan lapisan batubara, adanya parting dan variasi kualitas dalam lapisan batubara. 
  • Kedalaman dan ketebalan lapisan batuan pengapit (roof, floor, parting dan interburden).
  • Kenampakan geologi seperti sesar, kekar, washout, lapisan batupasir yang tebal dan intrusi batuan beku.
  • Karakteristik hidrogeologi dan geoteknik.
Jenis-jenis logging geofisika yang umum digunakan pada eksplorasi batubara adalah log sinar gamma (natural gamma ray), log densitas (bulk density), log neutron (neutron density), log tahanan jenis (electrical resistivity) dan menggunakan log induksi atau laterelog (Chironis, 1982 dalam Merrit, 1986).

Logging geofisika pada batubara
Gambar beberapa jenis logging geofisika pada eksplorasi batubara.

Log Sinar Gamma Ray (Gamma Ray Log)

Log sinar gamma ray mengukur radiasi alami yang dipancarkan oleh batuan. Radiasi sinar gamma yang diukur pada penampang lubang bor berasal dari isotop potassium K40 (kalium), uranium dan thorium. Sumber utama radioaktifitas dalam  batuan umumnya adalah dari isotop potasium K40 yang banyak terdapat dalam mineral lempung dan batulanau yang kaya lempung. Dengan demikian metode sinar gamma ini berarti pengukuran kadar mineral lempung dalam batuan.

Batubara dengan kualitas baik dan batupasir bersih (clean sandstone) memiliki tingkat radiasi alami yang sangat kecil. Bertambahnya kehadiran lempung  sebagai parting dalam batubara dan sebagai klastika ataupun matriks lempung dalam batupasir menyebabkan bertambahnya tingkat radiasi alami batubara dan batupasir.

Log gamma ray dikalibrasi berdasarkan American Petroleum Institute (API) Standards, sehingga log biasanya menggunakan satuan API Unit (APIU). Batubara umunya memiliki defleksi pembacaan di bawah sand line (< 20 API Units ), karena mempunyai kandungan radioaktif sangat rendah.

Pada log sinar gamma, shale line bisa digambarkan dengan pembacaan batulempung sebesar 100% (lihat gambar). Pembacaan di bawah shale line menandakan bertambahnya kehadiran batupasir, batugamping, dan batubara, sedangkan pembacaan diatas shale line menunjukkan lapisan shale marine dengan kandungan uranium yang tinggi. Sand line digambarkan untuk memperlihatkan pembacaan batupasir secara umum. Defleksi di bawah sand line biasanya memperlihatkan kehadiran batugamping dan batubara, sedangkan defleksi diantara shale line dan sand line biasanya memperlihatkan gradasi antara batupasir dan batulempung.

Log Kaliper (CaliperLog)

Log kaliper digunakan untuk mengukur diameter lubang bor dan dapat juga untuk mengoreksi pembacaan log long dan short spaced density. Pada kaliper yang memiliki 3 buah lengan, diameter lubang bor yang diperoleh merupakan hasil rata-rata pengukuran pada tiga titik.

Kombinasi log kaliper dan log densitas dapat digunakan untuk mengetahui kekuatan (strength) batuan, dan juga untuk mengetahui karakteristik roof dan floor lapisan batubara. Pada gambar kombinasi log kaliper dan log densitas  menunjukkan lapisan batubara dengan floor yang baik namun memiliki roof yang lunak.

Log  Densitas (Density Log)

Log densitas dalam kegiatan eksplorasi batubara merupakan perangkat yang utama dalam mengidentifikasi lapisan batubara, karena sebagian besar batubara memiliki karakteristik yang sama yaitu nilai densitas yang rendah dibandingkan batuan lain yang berasosiasi dengannya, hal ini dapat dilihat pada gambar yang menunjukkan respon log densitas terhadap lapisan batubara mempunyai kenampakan yang sangat khas.

Sonde densitas memiliki dua detektor yaitu long spacing logs dan short spacing logs, yang digunakan untuk mengukur sinar gamma dari suatu sumber yang dipantulkan setelah melewati formasi batuan.  Log densitas tidak hanya menunjukkan suatu formasi batuan, namun juga memberikan respon terhadap adanya fluida dalam lubang bor. Adanya penambahan diameter pada lubang bor akan menyebabkan meningkatnya jumlah fluida dalam lubang bor.

Log densitas pada sumur gas dan minyak bumi biasanya memiliki kecepatan 30 feet per menit, dan terekam dalam skala 1 inchi yang relatif mendekati 20 feet. Dalam skala dan kecepatan tersebut, lapisan batubara yang tipis dan juga parting dapat diketahui dengan pengukuran ketebalan yang akurat.

Log Tahanan Jenis (Resistivity Log)

Dalam eksplorasi batubara, log tahanan jenis umumnya digunakan sebagai pendukung log radioaktif. Pada keadaan yang ideal,  batulempung memberikan respon pembacaan yang rendah, sedangkan pada jenis batuan yang lainnya memberikan pembacaan yang tinggi termasuk pada batubara, tetapi pada keadaan tertentu baik batupasir maupun batubara bisa memperlihatkan pembacaan yang rendah sehingga bisa menimbulkan kesalahan interpretasi.

Log tahanan jenis mengukur current flow diantara elektroda pada alat logging dan elektroda pada permukaan tanah. Batubara merupakan konduktor listik yang buruk, hal ini akan menunjukkan nilai resistivity yang besar. Log tahanan jenis dalam mengidentifikasi ketebalan batubara kadang menunjukkan hasil yang tidak akurat, hal ini tergantung pada jarak antara elektroda dengan lapisan batubara.

Lignit (batubara berkualitas rendah) dan antrasit (batubara berkualitas tinggi) menunjukkan  pembacaan resistivitas yang sangat rendah, sedangkan subbituminous dan bituminous dapat memperlihatkan pembacaan yang bervariasi, yaitu dari rendah ke tinggi. Log tahanan jenis bersifat sensitif terhadap volume dan salinitas air tanah dan juga terhadap kandungan mineral lempung dalam batuan. Log ini juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi burnt coal yang berdekatan dengan intrusi ataupun batubara yang teroksidasi karena pelapukan.

Log Spontaneous Potential (Log SP)

Log SP merupakan rekaman perbedaan potensi elektroda yang bergerak di dalam lubang bor dengan elektroda di permukaan. Lubang bor harus terlebih dahulu diisi dengan lumpur konduktif. Satuannya adalah milivolt. Log  SP dapat digunakan  untuk memberikan indikasi secara kualitatif kadar serpih dalam batuan.


Log kurva SP umumnya berupa garis lurus yang disebut garis dasar serpih, sedangkan pada formasi permeabel kurva SP menyimpang dari garis dasar serpih dan mencapai garis konstan pada lapisan permeabel yang cukup tebal, yaitu garis pasir. Log SP tidak dapat direkam di dalam lubang sumur yang diisi oleh lumpur yang tak konduktif karena diperlukan medium yang dapat menghantarkan arus listrik antara elektroda alat dan formasi.
thumbnail

Mineral Asosiasi Emas Aluvial dan Hubungannya Dengan Bedrock

Mineral Asosiasi Emas Aluvial

Gold-bearing gravels (gravel yang mengandung emas) umumnya sebagian besar terdiri atas pebble-pebble (kerakal) kuarsa yang durable. Sedangkan pebble-pebble lainnya (yang undurable) terkominusi atau terhancurkan secara kimia. Sehubungan dengan hal tersebut, maka endapan emas aluvial (placer) umumnya ditandai oleh gravel kuarsa yang putih, seperti pada “white channels” di Yukon, “white bars” di California, atau “white leads” di Australia. Pasir hitam, yang terutama tersusun oleh magnetite dan ilmenite, merupakan asosiasi yang dekat, begitu juga dengan “yellow sand” yang disusun oleh garnet, zircon, dan monazite, juga umum ditemukan berasosiasi dengan emas aluvial.
Mineral asosiasi emas aluvial
Gambar emas aluvial bersama ilmenit, kuarsa, dan magnetite.


Hubungan Emas Aluvial dengan Bedrock

Karakter batuan alas (bedrock) sangat penting, baik dalam melokalisir emas aluvial maupun mempengaruhi recovery-nya. Batuan yang permukaannya halus umumnya kurang bisa diharapkan melokalisir emas, dibandingkan dengan batuan sedimen berlapis dengan kemiringan terjal yang dasarnya irregular, atau “riffles”, yang berpotensi menjebak emas.

Batuan-batuan dekomposisi dan lempungan, serta batugamping yang memiliki lubang-lubang akibat pelarutan, seperti "sinkhole" atau "pothole" berpotensi membentuk perangkap-perangkap yang baik. Retakan atau celah-celah di permukaan bedrock umumnya merupakan tempat-tempat yang dapat dipenetrasi oleh butiran-butiran emas.

Emas kasar umumnya terdapat pada atau di bagian dasar bedrock, dan jarang terdapat di dalam gravel-gravel yang berada pada kedalaman 5 - 15 kaki (1,5 – 4,6 m). Biasanya terjadi degradasi dari bawah ke atas. Di beberapa tempat ditemukan “false bedrock” yang umumnya berupa lapisan lempung kompak di dalam gravel. Lapisan ini berfungsi sebagai lantai bagi gravel-gravel aluvial dan gold-bearing gravel lainnya.

Pertumbuhan Emas dalam Gravel

Apakah nugget-nugget emas yang besar menunjukkan adanya pertumbuhan dalam gravels ?. Sebagian besar pendukung teori accretion (pertumbuhan) mengklaim bahwa nugget-nugget yang besar dan butiran-butiran yang kasar dari emas aluvial adalah lebih besar daripada partikel-partikel emas primernya yang diobservasi dalam veins. Sehingga mereka berpendapat bahwa selama dalam perjalanannya, emas-emas aluvial ini “tumbuh”.


Tetapi beberapa ahli berpendapat bahwa emas aluvial murni hanya terbentuk secara mekanis, terikat/terkumpul satu sama lain, antara satu butir dengan butir lainnya secara mekanis, tidak melalui proses pertumbuhan secara kimia. Hasil uji poles dan gores yang dilakukan oleh beberapa peneliti menunjukkan bahwa struktur kristalin emas aluvial masih sama dengan yang berada pada emas vein (primer).
thumbnail

Pembentukan Patahan dan Jenis-jenis Patahan (Sesar)

Pengertian Patahan (Sesar)

Menurut ilmu geologi, Patahan (Sesar) adalah fraktur planar atau diskontinuitas pada suatu volume batuan, di mana telah terjadi perpindahan signifikan sebagai hasil dari gerakan massa batuan. Patahan (sesar) yang besar dalam lempeng bumi dihasilkan dari proses tektonik lempeng. Karena merupakan yang terbesar maka akan membentuk/mempengaruhi batas-batas antar lempeng (contohnya zona subduksi dan patahan transform). Pelepasan energi yang terjadi akan menghasilkan gerakan yang cepat dan aktif, inilah penyebab utama terjadinya gempa bumi.


Sebuah patahan akan selalu mempunyai bidang yang disebut dengan "bidang patahan". Bidang patahan adalah bidang yang mewakili permukaan fraktur patahan. Dalam pembentukannya, patahan meninggalkan jejak yang sering disebut sebagai jejak patahan (jejak sesar). Diatas peta geologi jejak patahan lebih banyak berupa garis yang disebut sebagai garis patahan (fault line) yang merupakan perpotongan bidang patahan dengan permukaan tanah. Patahan biasanya tidak berdiri sendiri, sehingga para ahli geologi memunculkan istilah zona patahan. Zona patahan adalah zona deformasi kompleks yang berhubungan dengan keberadaan bidang patahan.
Patahan dan mekanisme pembentukannya
Gambar patahan dan terminalogi pembentukannya.

Dalam pergerakannya, patahan (sesar) akan memotong sejumlah blok batuan. Proses ini akan menghasilkan hanging wall dan footwall. Berdasarkan definisinya, "hanging wall" merupakan blok batuan yang berada di atas bidang patahan, sedangkan "footwall" merupakan blok batuan yang berada dibawah bidang patahan. Terminologi ini tercipta dari dunia pertambangan yaitu ketika sekelompok penambang yang sedang bekerja di tubuh mineral (ore body) yang berbentuk tabular, mereka berdiri diatas footwall dibawah kakinya dan hanging wall berada di atasnya.

Mekanisme Pembentukan Patahan (Sesar)

Karena gesekan dan kekakuan batuan, batuan tidak bisa meluncur atau saling melewati satu sama lain dengan mudah. Kadang-kadang ketika semua gerakan berhenti, tetap akan terjadi penumpukan "stress" di bebatuan dan saat mencapai tingkat yang melebihi ambang ketegangan, akumulasi energi potensial akan di "dispersikan" oleh pelepasan tegangan. Pelepasan tegangan difokuskan ke sepanjang bidang dimana gerakan relatif tersebut ditampung.

Baca juga : Teori Kekandasan Batuan (Pembentukan Rekahan)

Tegangan terjadi secara akumulatif atau instan, tergantung pada kekuatan batuan. Kerak bawah dan mantel  yang "ductile"  mengakumulasi deformasi secara bertahap melalui gaya geser, sedangkan  kerak atas yang "brittle" bereaksi dengan fraktur menghasilkan lepasan tegangan menyebabkan gerakan sepanjang patahan. Sebuah patahan dalam batuan ductile juga dapat lepas seketika apabila laju regangan terlalu besar. Energi yang dilepaskan oleh lepasan tegangan inilah yang biasa menyebabkan gempabumi. Gempabumi merupakan fenomena umum di sepanjang batas patahan transform.

Jenis-jenis Patahan (Sesar)

Tipe atau jenis-jenis patahan pada dasarnya mengacu pada "Slip". "Slip" didefinisikan sebagai gerakan relatif dari fitur geologi yang hadir di kedua sisi bidang patahan dan merupakan sebuah vektor perpindahan. Gerakan relatif batuan di setiap sisi patahan akan selalu berhubungan dengan bagian sisi lainnya.

Berdasarkan arah slip, patahan (sesar) secara umum dapat dikategorikan sebagai:
  • Strike-Slip ; di mana offset dominan horisontal, sejajar dengan garis patahan.
  • Dip-Slip ; dimana offset dominan vertikal, tegak lurus dengan garis patahan.
  • Oblique-Slip ; Kombinasi Strike-slip dan Dip-slip.
Berdasarkan arah gerak relatif hanging wall terhadap foot wall:
  • Patahan Turun / Sesar Turun (Normal) ; bila hanging wall relatif turun
  • Patahan Naik / Sesar Naik ; bila hanging wall relatif naik
Berdasarkan ada tidaknya gerak rotasi :
  • Patahan Translasi ; bila masing-masing blok tidak terjadi gerak rotasi
  • Patahan Rotasi ; bila ada gerak rotasi blok terhadap blok yang lain

Penjelasan yang lebih detail per individu dari jenis-jenis patahan diatas akan kita bahas pada artikel berikutnya. Diharapkan artikel ini dapat menjadi dasar bagi Anda yang ingin mengenal lebih jauh tentang Struktur Geologi, khususnya berupa struktur patahan (Sesar/Fault).
loading...
loading...
loading...

Copyright © Geologinesia. Powered by Blogger