Wednesday, March 29, 2017

Perbedaan Reservoir Batubara dan Reservoir Gas Konvensional

loading...
Karakteristik batubara sebagai reservoir gas sangat dipengaruhi oleh struktur heterogen dalam batubara, sehingga proses penyerapan (sorption) dan penyimpanan (stroge) gas dalam batubara lebih kompleks dibandingkan reservoir konvensional. Reservoir batubara merupakan suatu sistem jaringan pori dan fraktur.


Pori adalah tempat dimana sebagian besar gas dalam batubara tersimpan, sedangkan fraktur/cleat adalah rekahan yang menentukan kemudahan gas diekstraksi dari lapisan batubara. Rekahan-rekahan dalam batubara biasanya dipenuhi oleh air sehingga untuk bisa mengeluarkan gas dari dalam batubara maka tekanan dalam reservoir batubara harus dikurangi dengan cara memompa air terlebih dahulu keluar dari lapisan batubara.

Karakteristik khusus inilah yang membuat batubara digolongkan sebagai reservoir gas non-konvensional. Beberapa perbedaan inti yang membedakan batubara dari reservoir gas konvensional dapat dilihat dalam tabel dibawah ini.

perbandingan reservoir batubara dan gas konvensional
Tabel Perbandingan Reservoir Batubara dan Reservoir Gas Konvensional (A. Rodvelt, 2012). 

Perbedaan reservoir batubara dan reservoir konvensional (contoh: batupasir atau batugamping) bisa terlihat jelas pada saat produksi. Pada reservoir gas konvensional, fraksi gas akan langsung keluar pada tahap awal produksi. Sejalan dengan berkurangnya produksi gas, fraksi air yang dihasilkan akan meningkat.

Sebaliknya, pada tahap awal produksi gas dalam batubara (CBM) maka sumur belum menghasilkan gas dalam jumlah yang ekonomis, tetapi masih memproduksi sejumlah besar air. Jika puncak produksi reservoir gas konvensional bisa dicapai dalam kurun waktu hanya 1 tahun dari masa operasional, maka puncak produksi gas dalam batubara (CBM) diperoleh dalam jangka waktu yang lebih lama, biasanya 5 - 7 tahun dari masa awal produksi, tergantung dari kondisi geologi dimana reservoir itu berada.


kurva produksi gas batubara dan gas konvensional
Gambar Contoh Kurva Produksi Gas: (A) Reservoir Gas Konvensional, (B) Reservoir Gas dalam Batubara (Moore, 2012).

Pada awal produksi, industri ekstraksi gas dalam batubara biasanya membutuhkan biaya yang relatif lebih besar dibandingkan dengan konvensional gas. Tetapi pada tahap operasional selanjutnya, biaya produksi gas dalam batubara bisa lebih murah dibandingkan dengan biaya produksi gas alam konvensional.
loading...
NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post
NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post
 

Delivered by FeedBurner