Home » , » Mengenal Emas, Logam Mulia dengan Simbol Unsur Au

Mengenal Emas, Logam Mulia dengan Simbol Unsur Au

loading...
Mungkin inilah kata yang tepat untuk menggambarkan logam mulia ini: Berwarna kuning, sering dipuja-puja oleh kaum hawa, salah satu syarat untuk menikah, banyak diincar oleh perampok, bahkan bisa dipakai untuk mengunyah makanan (klau gigi palsunya terbuat dari logam ini cieciecie..). Tanpa berbasa-basi lagi, pada kesempatan ini Geologinesia.com akan mencoba membahas mengenai emas, tapi bukan mas eko, mas parto, mas sugeng, dan mas-mas lainnya ya.. Mari kita mulai.

Pengertian Emas

Emas adalah unsur kimia yang dalam tabel periodik merupakan bagian kelompok B dari famili I dengan simbol Au (Bahasa Latin: 'aurum') dan nomor 79 bersama dengan perak dan tembaga. Emas merupakan logam transisi (trivalen dan univalen) yang kuning, mengkilap, lunak, lentur, berat, dan mudah ditempa sampai dengan ketebalan 0,00001 mm.


Emas tidak bereaksi dengan kebanyakan zat kimia lainnya, tetapi permukaannya dapat menjadi kusam oleh klorin dan fluorin. Logam ini banyak terdapat sebagai bungkal (nugget) emas atau serbuk dalam batuan dan pada endapan aluvial, serta merupakan salah satu logam yang dapat dijadikan mata uang (coinage). Kode ISO untuk emas adalah XAu. Emas dapat melebur pada suhu sekitar 1.000 derajat celcius.

Jenis-jenis Emas, Sifat Fisik, dan Asosiasi Mineralnya

Kekerasan emas berkisar antara 2,5 - 3 dalam skala Mohs sebanding dengan mineral kalsit. Emas biasanya berasosiasi dengan mineral pengotor (gangue minerals) antara lain kuarsa, karbonat, turmalin, dan fluorit. Secara alamiah, emas terdapat dalam bentuk emas native, emas telurida, elektrum yang merupakan jenis lain dari emas native dengan kandungan perak lebih besar dari 20% dan sejumlah paduan emas dengan unsur-unsur belerang, antimon, dan selenium. Selain itu, mineral pembawa emas juga berasosiasi dengan endapan sulfida yang telah teroksidasi. Emas umumnya terikat di dalam sulfida-sulfida logam dan hasil pelapukannya antara lain pirit, kalkopirit, galenit, stibnit, tetrahedrit, sfalerit, arsenopirit, dan molibdenit.

Berat jenis emas bergantung pada perlakuannya, jenisnya, dan kandungan logam lain yang terpadu dengannya. Sebagai contoh emas tuang mempunyai BJ 19,3, emas suling (distilled gold) 19,26, drawn gold 19,25, cold rolled sheet 19,296 dan precipitated gold oleh CH2O 19,29. Titik leburnya adalah 1.045 derajat celcius dan titik didihnya sekitar 2.500 derajat celcius (McGraw Hill Encyclopedia of Science and Technology).


Emas terbentuk dalam beraneka ragam campuran yang terutama mengandung logam-logam perak (Ag), tembaga (Cu) dan timbal (pb). Beberapa telurida Au dan Au-Ag biasanya terbentuk sebagai silvanit, calaverit, petzit, krennerit dan nagyagit. Antimonida, aurostibit dan AuSb2 dalam cebakan-cebakan mengandung emas; bersama dengan selenida emas mengandung Ag, fischesserit, Ag3AuSe2, sulfida emas mengandung Ag, uytenbogaardit, bismuthid, maldonit, dan Au2Bi. Mineral-mineral bijih Au yang utama berupa logam murni, aurostibit dan beraneka ragam telurida.

sifat-sifat fisik emas
Karakteristik atau sifat-sifat fisik emas.

Warna emas secara alami bervariasi tergantung ukuran partikelnya. Emas precipitated biasanya berwarna coklat, tetapi ada juga yang mempunyai bayangan hitam, ungu, biru, dan merah muda (pink). Dalam lembaran tipis, biasanya tembus cahaya dan memancarkan cahaya kehijauan. Sebagai paduan, warna kuningnya bervariasi tergantung jenis logam paduannya. Paduan emas-perak misalnya, membuat warna kuning emas menjadi lebih muda, sedangkan dengan tembaga warna kuning tersebut akan menjadi lebih tua atau agak kemerahan. Para ahli perhiasan menyebut emas putih (monel) bila emas dipadukan dengan platinium sejumlah 25% atau 12% paladium.

kelompok mineral bijih emas
Emas sekunder, butiran emas aluvial, dan tabel kelompok mineral bijih emas.

Kandungan Emas dalam Batuan

Kandungan emas dalam kerak bumi rata-rata 0,005 ppm, perbandingan Au dan Ag 0,07. Rata-rata kandungan Au dalam batuan beku: 0,004 ppm dalam ultramafik; 0,007 ppm dalam gabro-basalt; 0,005 ppm dalam diorit-andesit; dan 0,003 ppm pada granit-riolit. Sementara kandungan Au dalam batuan sedimen: 0,03 ppm dalam batupasir dan konglomerat; 0,04 ppm dalam serpih; dan 0,003 ppm dalam batugamping.


Apa itu Kadar Emas?

Kemurnian emas diukur dengan karat, menunjukkan seberapa murni emas yang terkandung dalam suatu paduan. Istilah karat ini sering dipakai orang untuk merujuk kepada kadar emas. Satu karat sama dengan 1/24 bagian emas atau 4,1667%. Emas 24 karat berarti emas murni, sedangkan emas 18 karat mengandung 18 bagian emas dan 6 bagian paduan.

Bergantung pada daerahnya, emas perhiasan di Indonesia bervariasi dalam ukuran karat, tetapi umumnya berkisar antara 22 sampai dengan 24 karat. Inggris menggunakan standar 22 karat koin emas setara dengan 91,67% Au dan 8,33% Cu dengan warna agak kemerahan. Sedangkan Amerika, Jerman, dan Italia membuat koin emas dengan perbandingan 77,78% Au dan 22,22% Cu.
Labels: Emas, Geologi Umum

Terimakasih telah membaca artikel Mengenal Emas, Logam Mulia dengan Simbol Unsur Au. Silakan share artikel ini ya...!

loading...
loading...
loading...

Copyright © Geologinesia. Powered by Blogger